Sunday, November 14, 2010

Hadiah ramadhan 21(END)

" I am truly sorry, Adlina. I bertindak di luar kawalan dat day." Alif bersuara datar. Matanya di hala ke karpet yang di bentang. Adlina hanya membisu. Dia keluar bertemu dengan Paklongnya sekeluarga pun kerana Shahrin yang memujuk. Bukan memujuk tapi lebih kepada memaksa saja baginya.

"Pak long menyesal atas apa yang berlaku, Adlina. Paklong tak sangka Alif ni sanggup buat semua tu kerana harta." Paklong Osman mencelah pula. Adlina mengangguk sedikit, memberi respon pada kata kata orang tua itu.

"Alif ni, silap didikan paklong sendiri. Paklong mengaku. Kalaulah dulu Alif pun Paklong serah pada arwah nenek untyk di jaga, tentu dia jadi macam Ad." Paklong Osman menyuarakan rasa terkilan.

"Shahrin, aku mengaku, memang aku sulakan Adlina. Tapi dia memang dingin terhadap aku. Dari masa arwah nenek jaga dia lagi. Bila dia terima kau sebagai suami, aku rasa tercabar. Not knowing who you are. Aku memang nak hancurkan kau. Aku takut harta keluarga jatuh pada kau," Alif mengaku. Puan Khadijah memandang Alif dengan reaksi yang sukar di tafsir. Terkilan, kerana anak saudaranya itu sanggup menganiaya orang lain kerana harta.

"Aku rasa jijik selepas apa yang kau lakukan pada aku. Suami aku yang nerhak ke atas aku pun tahu menghormati isteri dia." keras Adlina bersuara. Marahnya masih ketara.

"Kau kata kau sukakan aku sejak arwah nenek jaga aku lagi?" Adlina sinis bertanya. Apabila tidak menerima apa apa balasan dari sepupunya itu, dia terus menyambung kata kata," cuba beritahu aku, siapa yang selalu ganggu aku, berkasar dengan aku, mengata aku di depan anak-anak didik nenek dulu?"

Adlina merengus kecil. Meluat mendengar kata kata Alif tadi. Suka? Sukakan Adlina sampai sanggup beritahu semua orang bahawa dia itu adalah anak buang. Anak yang di buang oleh mak ayah sendiri? Mujurlah waktu itu ada seorang murid nenek yang akan memujuk. Siapa 'abang' itu, Adlina pun tak pasti. Tapi dia selalu beritahu Adlina bahawa dia yakin mak ayahnya bukanlah jenis yang tidak berhati perut.

Terasa bahunya di sentuh. Pantas dia menoleh. Di sisinya, Shahrin sedang memandangnya tunak. Pandangan mata Shahrin mengingatkan dia pada 'abang' itu.
"Apa salahnya kita maafkan sesama insan? Sedangkan Rasul pun tidak pernah berdendam dengan perempuan Yahudi yang menabur najis di hadapan rumah baginda setiap hari."Shahrin memujuk lembut. Lagipun, kalau boleh, dia mahu perkara itu selesai segera.

"Inah sebal. Sebal dengan kelakuan dia yang tak habis habis nak jatuhkan maruah Inah," Adlina memandang Alif. Tajam anak matanya memanah anak mata Alif yang turut memandangnya.

"Please Adlina, I am sorry. Janji, I wont repeat that again," rayu Alif. Hj Osman telah cukup memarahinya sewaktu Pak Ngahnya menelefon memberitahu tentang apa yang terjadi.

" Kenapa kau nak sangat harta ayah aku?" soal Adlina, masih tidak puas hati. Alif kelihatan gusar. Gusar dengan soalan itu.

"So, you are not telling? Fine. Aku takkan maafkan apa yang dah berlaku, Alif. Bahkan aku boleh buat laporan polis. Its better late than never." tegas suara Adlina menyatakan syaratnya. Shahrin sendiri terlopong melihat ketegasan Adlina itu.

"Adlina, aku aku...." Alif terhenti. Kemudian dia memandang semua yang ada di situ.
Dia menarik nafas dalam dalam.

"I am in bad debt. I berhutang, its all because of you." rendah suara Alif menyampaikan.

" What do you mean by that? Wife aku? Apa kena wife aku dengan hutang kau?" kali ini Shahrin pula meninggi suara. Dia saling bertukar pandang dengan Hj Bakhtiar.

"Pak Ngah rasa baik kamu terangkan duduk perkara sebenar," celah Hj zakaria. Masalah dah menjadi semakin rumit. Sebolehnya dia tidak mahu tahu aib orang, tetapi kalau ianya membabitkan ahli keluarganya, dia terpaksa juga.

"Aliff betting dengan kawan kawan kat pub tu. Kami bertaruh untuk melihat kalau Adlina berjaya Alif tundukkan." Ada bunyi penyesalan pada nada suara itu. Alif meraup wajahnya. Kusut; dia berasa sangat kusut pada ketika itu.

"Berapa?" soal Hj Osman pula.

" Lima puluh ribu. Sepuluh seorang." datat suara Alif menjawab soalan ayahnya.

Adlina tersandar mendengar pengakuan Alif. Kerja bodoh! Alif memang bodoh! Jerit hatinya. Rasa macam mahu di tampar tampar saja wajah Sepupunya itu.

" Scoundrel! Your ego has got the better of you, Alif!" Adlina merengus. Marah sekali kerana dirinya di jadikan bahan taruhan Alif dan kawan kawannya di tempat maksiat itu.

"I am sorry. I betul betul menyesal..." hanya itu yang mampu Alif katakan.

Shahrin pantas menguasai suasana memandangkan wajah Hj Osman pun sudah macam singa lapar. Dengan penuh hikmah dia mencadangkan perkara perkara yang sepatutnya di ambil agar Alif dapat melangsaikan hutang bodohnya itu.

"Nasib lah ada kamu, Shahrin. Kalau tak.... Dah arwah si Alif tu Paklong kerjakan tadi," Hj Osman memberitahu sebelum dia dan Alif meminta diri. Memang orang tua itu berasa malu yang amat akan perbuatan keji anaknya. Namun Hj Zakaria dan Puan Khadijah sudah memaafkan.

"Berilah dia peluang untuk berubah,Pak Long," balas Shahrin. Wajah Alif di pandang tajam.

"Aku boleh saja pukul kau atas apa yang kau lakukan pada isteri aku. But aku tak layak menghukum. Bertaubatlah Alif. Kita bukan baru kenal. Dari kecik lagi," Shahrin memberitahu. Alif mengangguk. Memang dia menyesal. Memang dia mahu bertaubat.

"InsyaAllah..."



Badan di rebahkan di atas katil. Letih memikirkan perkara yang berlaku tadi siang. Begitulah kalau manusia tidak di didik dengan asas agama yang kukuh. Macam macam boleh berlaku.

"Abang dah tidur?" sapa Adlina yang baru masuk ke bilik.
Shahrin memusingkan tubuhnya.
"Belum sayang... "
"Boleh tak abang ceritakan tentang wanita Yahudi dengan Rasulullah tu?"
"Kenapa Lin?"
" Kisah Rasullah tu reminds me of someone dear to me," beritahu Adlina.
Sharin tersenyum. Lalu di gamit isterinya ke sisi.

"Akhlak Rasulullah itu mampu membuat seseorang beriman Lin, abang pun berdoa semoga di kurniakan akhlak seperti baginda."

" Assalamualaika Ya Rasulullah...." Shahrin mengucapkan salam. Perasaan syahdu menyelubungi mereka.

Tiba tiba Adlina menarik tangan Sharin agar mengadapnya.

"Abang?"
Di meneliti wajah Shahrin. Mata itu! Kata kata tadi!

" Abang orang yang sama yang selalu pujuk Lin masa kecil tu? Kan?" soal Adlina mahu tahu. Hatinya berdebar debar menanti jawaban Shahrin.

Shahrin hAnya tersenyum. Di raih Adlina ke dalam rangkulan

"Adik tak mahu sedih sedih,ya. Kita doakan Alif tu berubah. Adik jangan takut, abang akan jaga adik sampai bila bila." tiba tiba Shahrin bersuara.
Adlina mengeratkan dakapAnnya. Wajahnya di sembamkan ke dada Shahrin. Orang yang berjanji akan menjaganya sampai bila bila sudah ada di depan mata! Terima Kasih Tuhan.....




Ended sudah cerita yg ntah apa apa ini... Semoga di ampunkan dosa saya akan semua kekurangan :-)

8 comments:

n.haliban said...

alhamdulillah. tamat jugak...banyak pengajaran dan peringatan, alhamdulillah. terima kasih kak ummi hanna.

^^

cactaceous opuntia said...

ala...rupenye habis di sini saja...huu

aeidmn said...

cerita yg best..

aeidmn said...

cte yg best

AthirahMd said...

sgt best! simple!

AthirahMd said...

sgt best! simple!

AthirahMd said...

sgt best! simple!

Ummihana said...

Sorry lama tk manage blog ni!!

Thank Haliban! tahniah awak atas all d published novels!
Cactaceous opuntia..kak hana tk reti buat panjang2 sis..nanti stop tengah jalan!
aeimn...thanks lots!
Athirah...thanks for liking it!