Wednesday, June 25, 2008

iklan sekejap....hehehe

MAKLUMAT LENGKAP EVENT:

EKSPEDISI KEMBARA AGRO

Menyusur kembara mencari keberkatan dan menikmati keindahan alam ciptaan Ilahi. Disamping menghidupkan Sunnah Orang Soleh yakni bermusafir, mengeratkan silaturrahim, mengimarahkan projek-projek Global Ikhwan Sdn Bhd (GISB) di utara terutama negeri Kedah.

Destinasi :
1. Jitra (Kafe, Butik dan Pasaraya)
2. Pochan (Pusat Latihan Ikhwan)
3. Waman dan Gudang (Kilang Roti Ikhwan)
4. Merbok (Perkampungan Merbok)
5. Lain-lain destinasi (sekiranya berkesempatan)


Tarikh :
27/6/2008

Setiap hari Jumaat Malam : Bertolak dari pejabat Regal di Bandar Country Homes, Rawang, Selangor pada pukul 10.00 malam (Bergantung kepada permintaan)

Bayaran/Sumbangan : RM 210 seorang

Termasuk pengangkutan, penginapan 1 malam dan termasuk makan (2 x sarapan, 2 x makan tengahari dan 2 x makan malam)

Tempahan :
TEMPAT TERHAD : HANYA 30 ORANG SAHAJA

Sila hantar nama, no telefon dan bayaran ke pejabat Regal Travel untuk perhatian:

Puan Ju : 016-3313509
Ustaz Azmi : 016-3313569
Cik Alifah : 017-2535685
Pejabat : 03-67331774

Tuesday, June 24, 2008

Ikhlas mengasihimu...new version (prt 1)

Ruang menunggu di Terminal 2 Changi Airport itu agak lengang memandangkan hari itu ialah hari bekerja. Tidak ramai manusia yang berada diluang legar menunggu itu. Sesekali Budi Aerman mengerling pada pergelangan tangan. Dari apa yang tertera pada papan kenyataan, dia dapati pesawat dari Pekan Baru telah mendarat lima belas minit yang lepas.Namun wajah insan yang ditunggu tunggunya masih belum muncul jua.Dia menarik talifon bimbit dari kocek seluar khakinya itu.Nombor telefon Puan Zahidah ditekannya. Dia jadi risau bila ZunnurAin masih belum kelihatan lagi. Tidak mungkin gadis itu terlepas flight. Kalau betul dia terlepas flight pun, tentunya dia akan menghubungi Budi atau sesiapa saja. Belum sempat deringan telefon dijawab, dia cepat cepat mematikan talian.Ada kelibat seorang gadis sedang menanti bagasi di ‘baggage area’.Rasanya gadis tinggi lampai bertudung labuh hijau muda itu tentunya Zin,rakan sepermainannya semasa kecil. Aerman mengatur langkah mendekati 'arrival gate'.Dia mengamati gadis itu betul-betul.Budi Aerman tidak mahu tersalah orang, ada pula nanti dia dituduh mengusyah perempuan entah siapa-siapa!

"Assalamualaikum, Budi!" sapa gadis itu ceria. Sahlah, ini mesti ZunnurAin! Kalau bukan dia, takkanlah dia menegur Budi Aerman sebegitu rupa. Gadis tinggi lampai ini masih seperti dulu. Ceria, peramah dan tidak menunjuk-nunjuk. Budi tahu pemergian ZunnurAin ke Pekan Baru adalah kerana rasa kecewanya.Dia kecewa apabila agregat 'O'levelsnya, empat tahun lalu tidak berjaya menempatkan dia ke dalam kursus yang diinginkan. Sedari kecil, Zin mengidam-idamkan untuk melanjutkan pelajaran ke "Business Admin" tapi hasil "O" levelnya tidak dapat memenuhi kriteria kursus itu. Akhirnya dia akur, dia harus melalui jalan payah. Dengan tabah, Zin telah mengikuti kursus yang sama di Jamiyah Business Centre.Dia memulakan dengan Pra Diploma kemudian mendaki tangga hingga ke Diploma, malah Zin dengan bersungguh-sungguh telah mengumpul Double Diploma di institusi pendidikan itu.Cuma Zin masih terkilan kerana tidak dapat melangkahkan kaki ke Singapore Politeknik seperti rakan-rakan yang lain. Itu yang menyebabkan dia membawa diri ke tempat asing di Pekan Baru.


Rasa terkilannya pernah disuarakan kepada Budi Aerman. Maklumlah Budi itulah saja kawan sepermainannya dari kecil hingga remaja. Kalau ada saja kerja sekolah yang perlukan lukisan-lukisan abstrak, Budi tempat dia meminta pertolongan. Budi juga selalu dirumahnya kerana mengaji dengan ibu ZunnurAin. Budi rapat dengan Zin kerana dia anak yatim.Ibunya meninggal sewaktu melahirkan dia, Manakala ayahnya pula diserang angin ahmar ketika sedang bekerja di Pulau Jurong sewaktu umurnya baru menjangkau dua tahun. Budi dibesarkan oleh neneknya yang kebetulan pula berjiran dengan keluarga ZunnurAin.Apabila nenek dan atuk Budi harus keluar bekerja, Budi dititipkan dengan ibu ZunnurAin. Memandangkan abah ZunnurAin bukan jenis orang yang berkira, kadang kala, Budi juga turut bermalam dirumah Zin. Tidak seperti Zin, Budi Aerman adalah pelajar madrasah sepenuh masa.Dia tidak pernah ke sekolah nasional seperti Zin. Kini Budi sedang melanjutkan pelajarannya diperingkat Pra Universiti dengan sebuah institusi swasta yang bekerjasama dengan UIA Malaysia. Jadi, Budi tidaklah perlu keseberang dan meninggalkan neneknya seorang diri."Zin Zin...dah berubah kau,iya!" terperanjat juga melihat perubahan pada diri ZunnurAin itu. Tak sangka gadis itu berubah pakainnya. Macam pelajar perempuan di kelas Budi aerman pula!

"Budi, kau tak jawab lagi salam aku!"tegur ZunnurAin. Budi Aerman sekadar tersenyum, rasa bersalah dengan kealpaan dirinya.

"Aku jawab dalam hati,lah tiang lampu!"usik Budi.Gelaran tiang lampu adalah gelaran yang diberikan kepada Zin kerana dia agak tinggi kalau dibandingkan dengan kawan-kawannya yang lain.

"Kau usik aku lagi, aku tak nak kawan kau!" marah Zin sambil menarik bagasinya menuju ke ruangan menungu teksi.Melihat reaksi Zin, tawa Budi Arman meletus disitu.

"Merajuk ek? Merajuk kau belum baik-baik lagi?"dia masih mahu mengusik gadis itu. ZunnurAin menjeling jirannya tajam.Rasa marah dengan Budi ni memang tak akan ada pengakhiran. Budi tak akan habis menyakatnya, selagi dia mempunyai kudrat!

"Eh, Zin.Aku lupa nak beritahu, lah.Mak kau suruh aku bawa kau makan dulu.Mak kau hantar nenek aku ke hospital, check up.Dia kata, dia tak sempat nak masak. Kita makan kat cafeteria okay?"tanya Budi. Dia memang tahu, ZunnurAin tak akan ke kafeteria airport itu kerana kebanyakan pelanggan disitu adalah petugas-petugas airport yang terdiri dari kaum lelaki. Dia sahaja mengajak ni pun kerana nak melihat reaksi si tiang lampu! Jahat pula dia rasakan dirinya kala itu. Tapi nak buat macam mana, dia suka menyakat ZunnurAin.

"Hisy! Kat situ banyak lelaki lah! Kau ni dah hilang akal ke ajak aku makan dekat tempat macam tu?"ZunnurAin sudah bertambah radang dengan ketidak prihatinan temannya itu.

"Habis, kau ingat aku apa? Perempuan? Mak nyah?" tambah Budi. Bukankah dia juga seorang lelaki? Berada dengan ZunnurAin ini pun sudah dikira tidak halal. Namun dia cuba sedaya upaya untuk menjarakkan dirinya dengan gadis itu.

"Kau lain, kau dah lama aku kenal,"gumam ZunnurAin.

Budi Aerman menarik handle bagasi dari tangan Zin sambil tersenyum. Dia sudah maklum, Zin amat mempercayainya. Selama dia mengenali gadis itu, Zin tidak pernah percayakan mana-mana lelaki walaupun rakan sekelasnya sendiri.

"Zin...aku belanja kau makan kat Popeye,lah. Aku pun dah lapar. Lepas Zohor, terus datang sini. Tak sempat nak makan apa-apa tau.Nasib baik aku off hari ini.Tak payah report kat Delifrance. Dan terpaksa juga aku ponteng kelas pasal kau, tahu?"Budi memberitahu sambil langkahnya diarah menuju ke eskalator dihujung dewan.

“Kau ponteng kelas, Budi? Suka,lah aku dengar? Lain kali boleh buat lagi,”ZunnurAin mengusik. Muka Budi Aerman berubah riak. Geram betul dengan reaksi si tiang lampu yang tidak langsung berasa simpati dengan pengorbanannya itu.

“Kalau kau lelaki, kan Zin, dah lama aku bagi kau rasa penumbuk aku. Aku punyalah berkorban untuk engkau, sikit pun kau tak berterima kasih dengan aku eh.” Sambar Budi Aerman sedikit marah.

“Alah Budi….aku bukan tak berterima kasih dengan kau…Terima kasih iya, Budi. Kau terima tak kasih aku ni?” usik ZunnurAin, masih mahu bergurau dengan si teman.

“Iyalah tu. Pasal aku terima kasih kau inilah, aku tersangkut tersangkak dengan kau tau Zin. Silap-silap orang yang nampak kita akan sangka kita ni tunang ke, suami isteri ke…Kasihan tau aku…jadi bujang terlajak lah aku, Zin.” Sengaja Budi Aerman berlawan kata dengan si gadis memandangkan ZunnurAin mahu bergurau dengannya.

Tiba-tiba ZunnurAin berhenti melangkah. Dia tajam merenung pemuda yang berjalan di hadapannya. Hatinya terasa juga dengan kata-kata Budi Aerman itu.

“Budi, kau cakap lagi sekali, aku balik sendiri. Aku tak suka kau cakap macam tu, tahu?” ZunnurAin membentak kecil.

Langkah Budi juga terhenti sebentar. Mendengar kata-kata si gadis, hatinya tersentap rasa bersalah. Segera dia cuba merubah suasana. Dia tidak mahu gadis itu merajuk hati.

“Laa..kesitu pulak kau. Betullah kata aku, aku memang dah lama terima kasih kau..dari dulu lagi. Kalau aku kena ‘end up’ dengan kau sampai bila bila pun, aku redha, Zin. Okay, jangan merajuk okay..Aku kan kawan kau dunia akhirat.” Bukan sekali duua Budi terpaksa memujuk gadis ini. Sudah saban kali dia memujuk, kerana ZunnurAin memang cepat terasa hati.




**hannah edit sedikit cerita ni..ejaan nama Budi pun Hannah ubah juga..nak elakkan dari salah faham.....Hannah harapkan comments dari kawan2, especially penulis kita, Cikgu Arnita n Puan Ifah kita..I really need idea bernas....komen dan ajarlah saya....!! Adios!!!

Monday, June 23, 2008

baru buka umah ni saya dah kena keluar lagi

Baju jer saya buka rumah ni untk anda, kan?

tapi sayang nya, saya terpaksa bertolak ke Kedah hujung minggu ini, kerana satu tugas yang tak dapat di elak....

Makanya tak dapat lah saya mengubah suai serta meng'update' cerita Budi dan ZunnurAin serta Is dan Hanim...


Cita cita nak hantarkan cerita ke mana-mana pun saya terpaksa kuburkan saja, lah....saya masih belum mampu nak buat panjang panjang....hehehe..apa saja ye.....

maka..sepanjang ketiadaan saya.....tolong jagakan rumah ni iya...sapukan sawang, mopkan lantai, semburkan minyak tanah...eh salah...semburkan ubat nyamuk......

sekali sekala tu.....kalau saya dapat ke CC, saya akn jenguk rumah ni...tapi ada ke CC di Merbok?? Ada orang Kedah tak kat sini......huhuhu....


Harap2 saya menjadi insan yang lebih baik selepasa saya pulang dari Merbok nanti dan hanya mengkhususkan penulisan saya untuk perbaiki diri saya yang sememangnya masih banyak kekurangan.................

Dan lagi satu..saya sedang cari peluang perniagaan untuk saya bawa ke Singapore. Kalau anda ada idea, silalah tinggalkan pesan atau email saya....Buat masa ni mmg aim nak bawa masuk tudung Indon dari Jakarta....

semoga Tuha permudahkan urusan saya...amin......

Friday, June 20, 2008

ini blog saya, ini hak saya

Assalamualaikum warahmatullah

Setelah blog ini Hannah bataskan pada pembaca yang Hannah rasa hannah sudah kenali rapat di alam maya, hannah diganggu lagi dengan ancaman ntah apa-apa di chat box di sisi itu.

Nama, watak, dan jalan cerita yang ada di dalam setiap siri ini tidak ada kena mengena dengan sesiapa pun, naik yang hidup atau yang sudah mati.

memang cerita Satu pengorbanan di garap daripada pengalaman Hannah belajar di madrasah selama 3 tahun. Hannah bersyukur, Hannah tidak tamatkan pelajaran di madrasah itu. Terima kasih Tuhan, kerana kau menyelamatkan aku dari tiouan dunia yang melanda para alim ulama. Namun hendak Hannah tegaskan disini, satu Pengorbanan,,,,,bukan cerita benar. Ia hanya fiktif belaka. Dan Saif dan Husni..walau nama ini mmg pernah wujud di madrasah itu, hendaklah Hannah terangkan, mereka bersama watak Mustazah adalah orang2 baik yg pernah memberi perangsang pada Hannah untuk belajar disana..walau jodoh Hannah di sekolah itu tidak panjang.

Kenapa Hannah memilih nama saiful Alam sebagai watak ustaz di sini juga? Kerana wajahnya yang serius itu Hannah pulih untuk menerajui watak didalam cerita ini. Kenapa tidak orang lain? kerana hannah rasa akhi akhi yang lain tak sesuai untuk memegang watak serius ini...

kenapa hak hannah mempunyai lima anak dipersoalkan disini. salah ke saya menulis ? Wahai hamba Allah yang rajin meninggalkan jejak di chat box...........tolong keluar dari hidup saya. kalau awak berani, come n face me..Kalau saya pernah mengganggu hidup awak semasa saya di madrasah dulu.....berhadapanlah dengan saya so dat saya dapat minta maaf publicly. Apa yang awak nak dari saya.....cerita ini seperti yg awak kata, rekaan saya semata-mata.....jadi nama siapa yang saya hendak guna, adalah hak saya......saya rasa saiful Alam yang dah jadi ustaz yg dikenali ramai itu tidak secerewet anda....Tak tahu lah saya, kalau nama dia tu ada TM mark....ataupun nama itu adalah satu nama registered......tapi cuma business names saja ada registered act, kan?


I am so sorry for being harsh...but I hate imposters...hamba Allah, you are really imposing, amat menyusahkan....

Do come out, and trash things out...............


Regards,

hannah md ikhwan