Wednesday, January 16, 2008

CSA3

Ustaz Khair mengambil buku-buku dari dalam briefcasenya lalu diserahkan pada Saiful Alam yang sedang berdiri dihadapannya. Saiful Alam mengambil dengan riak tidak faham.

"Buku ni nak buat apa? Bukannya kami perlukan pun?"dia bertanya kepada Ustaz muda didepannya. Ustaz Khair yang suatau masa dulu adalah senior dimadrasah adalah gurunya sekarang ini. Lulusan Al Azhar itu hanya mengangkat bahu mendengar pertanyaan si murid, membuat muridnya lebih tidak faham akan maksud si guru! Saiful Alam menelek buku-buku ditangannya. BUku-buku yang selayaknya digunakan oleh pelajar menengah atas itu hampir di letakkan semula diatas meja Ustaz Khair apabila ustaz muda itu bersuara.

"Nak minta tolong enta passkan buku-buku itu pada Nur Hanim. Jumaat lepas dia ada beritahu Siti sarah yang dia tak berapa faham pelajaran mantik tu. rasanya bulu-buku rujukan ni boleh membantu,"terang Ustaz Khair. Mendengar nama yang disebut saja, buku-buku ditangan Saiful Alam hampir terlepas.

"Tak ada ke orang lain yang boleh bagi dia buku-buku ni?"soalnya datar.

"Ada ke orang lain selain emta dalam bilik guru ni sekarang yang ana boleh minta tolong?"soal Ustaz Khair kembali. Soalan si saiful Alam sengaja tidak dijawab. BUkannya dia tak tahu betapa juniornya itu amat allergic dengan pelajar puteri itu. Entah dimana silapnya, tiada siapa yang tahu. Padahal, Nur Hanim itu amat disenangi oleh semua yang ada di madrasah ini. Mungkin gadis itu agak outspoken, tapi akhlak dan prestasinya membanggakan.

"Minta tolong orang lain lah,Ustaz,"Saiful Alam cuba berdalih,"Ana banyak tugasan ni.Presentation pun tak selesai lagi. Dia cuba menagih simpati. Sebagai penbantu Ketua pelajar, bukan dia tidak mahu membantu kerja mudah seperti permintaan Ustaz Khair itu, tapi kalau penerimanya Nur Hanim, memang dia tak boleh. Mereka bukan muhrim, tapi itu bukan alasan kukuh! Dia pun bukannya muhrim dengan pelajar puteri yang lain!

"Sudah sudah lah tu, nak membenci orang. Ana tak faham dengan enta ni. Prejudis sungguh. Tarbiyah selama ni tak boleh dipraktikkan ke?"soalan Ustaz Khair itu bagai menusuk egonya!

"Bukan macam itu. Tapi cara dia itu, ana tak berapa setuju.Lantang bersuara. Wanita itu kan,sayap kiri...Bukan equal to..."dia terhenti disitu apabila melihat Ustaz Khair mengangkat tangan menyuruhnya berhenti.

"Di situ, anta salah, Saif. Wanita diberi hak yang saksama dalam Islam.Kalau apa yang dia suarakan itu untuk membangunkan ummat, untuk kebaikan agama, apa salahnya kita ambil pendapat dia. Dia cuma beri pendapat, dia tak cuba menagnbil hak seorang lelaki. Ada dia pernah cabar hak enta sebagai ketua disini? Atau pernah ke dia tidak taat pada arahan kita?"tenang Ustaz Khair menidakkan kata-kata Saiful Alam. Saiful Alam tidak menjawab. Ada betulnya kata-kata Ustaz Khair itu tapi dia masih tak mahu menerima kebenaran itu.

"Tapi ana rasa, dia sepatutnya memerjati dan belajar.Bukan pandai menyurakan saja. Idea dia memanglah bagus.Cuma, ana..."sekali lagi kata-katanya terhenti.

"Cuma enta, masih tak suka dia. Mudah bukan.Itu sebab sebenarnya,"lembut saja Ustaz Khair berbicara. Kemudian dia menyambung lagi," Lupa ke pada hadis Rasulullah? Janganlah kita membenci seseorang itu , takut2 dia lebih baik dari kita.takut huga, orang yang kita benci itu, suatau ghari nanti kita akan sayang dia sungguh-sungguh." Terkedu saiful Alam mendengar ayat terakhir tu.Suka dia? Ya Allah.......

"Dah lah tu, tolong saja beri buku tu pada Hanim. BUkannya ana suruh enta ceramah setengah jam depan dia.Boleh kan? Syukran,"Ustaz Khair memberi arahan yang tidak boleh dibantah lagi.


Saiful Alam melangkah malas ke ruangan belajar. Memang dia tahu, disitulah tempat lepak Hanim selepas habis solat Zohor sementara menanti waktu dia bertugas di KO-OP pelajar. Namun hanya Siti Sarah dan Darwisyah saja yang berada di ruang itu.

"Kat mana nak cari NurHanim?"soalnya datar setelah salamnya dijawab mereka.
Kedua gadis itu saling memandang antara satu sama lain. Apahal pula dia nak kawan mereka? Bukankah dia amat tak berkenan dengan gadis itu?

"Ana cuma nak bagi buku dari Ustaz Khair saja,"Saiful Alam memberitahu apabila melihat wajah tegang Sarah dan Darwisyah.Mendengar kata-kata Saiful Alam itu,barulah Sarah membuka mulut.

"Hanim dah lapor kat Ko-Op rasanya. Ada pelajar sessi petang yang kehilangan pencil box."

"Maka?"soal Saiful Alam.Apa kaitan pejar hilang pencil box dengan Hanim membuka Ko-Op seawal jam 1.45 petang?

Darwisyah sudah mula berubah riak. Ada pula dia tanya "'Maka?" Apa maksud lelaki dihadapan mereka ni?

"Maka, terpaksalah Hanim buka ko-op awal kerana nak beri pelajar kecil tu set alat tulis untuk dia gunakan hari ini. Susah sangat ker,Akhi?"Darwisyah yang memang terkenal dengan mulut selambanya menjawab. Saiful Alam merengus kecil.Dia tidak suka kalau ada pelajar banat yang berani berbual menentang mata dengannya.

"Syukran , ana cari dia kat sana,"spontan dia menjawab lalu meninggalkan ruangan itu. Ketika kakinya melangkahkan kaki menghampiri Ko-oP, dilihatnya Hanim sedang berbual mesra dengan seorang pelajar banat. Dari pakaiannya memang pelajar itu dari sessi petang.Mungkin juga dari darjah satu. Kelihatan Hanim sedang membersihakan wajah sikecil.

"Tak payahlah menangis.Dah tak cute,lah macam tu. Adik ambil set ini, pergi masuk kelas okay.Nanti lambat-lambat ustazah dah ajar separuh jalan,"Hanim memujuk pelajar kecil itu. Saiful alam sekadar memerhatikan. Si kecil itu seperti teragak-agak menerima pemberian Hanim.

"Ana tak bawa duit lebih,lah Ukhti. Mama cuma beri sedolar saja hari ini. Mama marah kalau ana berhutang-hutang,"sikecil bersuara petah.memang semua pelajar di madrasah itu adalah anak-anak bijak yang diterima setelah melalui beberapa sessi penyaringan. saiful melihat Hanim tersenyum.

"Laa, siapa kata berhutang pula? Ni akak berilah, free. Adik tak payah balik.Okay? dah settle pun, now off you go to class." Hanim mendorong si kecil masuk ke kelas yang berada selang tiga pintu dari bilik KO-OP. Si kecil itu tersenyum gembira. Sirna matanya dapat dilihat jelas oleh Saiful Alam. Hanim masih tidak perasan akan kehadiran pemuda itu disebalik pintu KO-OP. saiful Alam berdehem kecil sebelum memberi salam. Spontan Hanim memusing ke balakang melihat gerangan insan yang datang bertandang. Selalunya ada saja pelajar Banin yang akan datang menambah inventori atau saja-saja mahu mengusiknya disitu. Mereka yang datang pun selalunya pelajar menengah rendah. Jatuh rahang Hanim melihat empunya suara. Laa..apa dia nak ni. Nak spotcheck aku ker? Nasib baik budak-budak tu tak melepak kat sini, kalau tak,percumalah dengar tazkirah dari dia ni. Hati Hanim berkata-kata sendiri sambil mukanya sedaya upaya tampal senyum plastik.

Saiful Alam segera menyerahkan buku-buku yang dibawanya. Hanim memandangnya penuh tanda tanya.

"Huh?"hanya itu yang terkeluar dari mulut petes gadis itu.

"Ustaz Khair kirim. Dia kata, mungkin enti perlukan buku-buku ini,"pendek jawapan Saiful Alam. Hanim mengangguk faham.

"Syukran,"kata-kata itu macam tersengkak di kerongkong Hanim.Susah betul nak berbual dengan Iceman ni.Tentera Russia, tak berperikemanusiaan. Aduh, sedapnya nobatkan senior didepannya.tak takut ke Tuhan marah? Hanim sekadar ketawa dalam hati.

Sewaktu Saiful Alam sudah menapak meninggalkan bilik KO-OP, barulah Hanim teringatkan set tulis yang diberi pada pelajar kecil tadi.Dia belum sempat membayar kerana tidak membawa wang lebih kesekolah hari itu.

"Err..akhi, tadi ana ada ambil satu set stationeries.Esok ana bayar,ye,"teragak-agak dia bertutur.Takut salah cara pula!

"Tak payah bayar.Tukis saja dalam log book, kemudian enti sign against the report,"jawab saiful Alam masih tidak memandang wajah gadis didepannya.

"Huh? tapi itu kegunaan peribadi,"Hanim memberitahu.

"Budak tu hilang set dia,kan? Apa salahnya kita bantu. Tak rugi pun,"rendah dia membalas. Kemudian dia meninggalkan Hanim terkulat-kulat sendirian di bilik itu.

"Iceman, tentera Russia ni dah cair ke? Matahari dah ada sejengkal dari kepala ke?" Hanim bersuara. Tanpa dia sedar, Saiful alam masih berada diluar bilik itu.

Tuesday, January 8, 2008

Cinta saiful Alam 2

Saiful Alam melangkah masuk ke maktabah. Dia perlu mencari bahan untuk projek kelasnya. Sudah seminggu dia diamkan projek itu sehingga ditegur oleh Husni. Selalunya, dia memang tak minat untuk buat diskusi sebegitu.Entah kenapa pula, Ustazah salbiyah meminta mereka membuat satu perbincangan dan perbentangan setiap kumpulan akan dikira dalam markah peperiksaan pertengahan tahun itu.

Sewaktu dia melangkahkan kaki, dia terdengar suara pelajar puteri disitu.Setahu dia, hari Rabu dan Khamis adalah hari khas pelajar Banin sahaja. Pelajar banat dilarang mengunakan maktabah itu.

“Apa enti buat kat sini?”soalnya sinis pada empunya suara tadi.

“Nak minta tolong Mustazah ambilkan buku yang Ustazah Kamsinah mahu,”jawab suara itu, tegas sahaja bunyinya. Rakan-rakan yang ada dibelakang gadis itu hanya diam membisu. Mungkin tak kuasa hendak bermujadalah dengan saiful Alam.hanim menggelarkan dirinya, Tentera Rusia….Itu yang mereka tahu…Hanim kata, dia tu ice cold…sesejuk ais….tak peramah, no warmth at all!

Dalam erti kata lain, dia sombong!

“Tahu hari ini hari apa?”soalnya lagi, macam tidak puas hati.Dilihatnya gadis itu mengangguk laju. Muka gadis itu tidak sedikit pun malu ditegur begitu.

“Na’am.Araftu. Hazal yaum, Yaumul Arbi’a. Wa ghadan Yaumul Khamis. Qad araftu aidhan…hari ini, hari pelajar Banin. Tapi akhi Saiful Alam Syah..ana masuk ke sini, dengan kebenaran dari Ustazah, dan ada berteman. Cukupkan 3 pelajar banat, menemani ana, dan juga pintu maktabah tu terbuka luas.Sesiapa saja boleh melihat pergerakan kami didalam maktabah ini.Ana rasa, kami tak menimbulkan fitnah apa pun,”tegas suara Nur Hanim membidas kata-kata Saiful Alam. Dia berdiri tenang, anak matanya memandang tajam pada mata lawannya. Saiful Alam akhirnya memandang kearah lain.

“Kenapa tak cari saja pelajar banin yang lain?”Saiful Alam tidak mahu beralah. Bukankah Hanim boleh minta mana-mana pelajar banin untuk menolongnya, daripada dia yang terpaksa masuk ke dalam maktabah dengan 3 orang muhrim seperti yang dia katakan itu. Membazir tenaga! Atau memang suka masuk kedalam maktabah waktu sessi pelajar banin, hatinya berteka teki, menaruh syak wasangka!

“Apa perlunya ana berkejar kesana ke sini, nak cari pelajar Banin sedangkan mereka semua sedang berada di musolla sekarang ini? Bukankah hari ini, pelajar banin ada sessi khas dengan tetamu dari Kuwait itu? Cuma pelajar yang tak berkenaan saja yang tidak perlu ke sana?” Hanim menjawab, walaupun suaranya tenang, tapi ada nada tidak puas hati dengan si penyoal!

Saiful Alam memandang Mustazah yang sedang mencari sesuatu dirak paling atas. Memanglah, kalau diharapkan pelajar Banat, mana mereka sampai hendak mencapai buku di rak itu.Si Mustazah pun kena panjat kerusi juga.

“Enta, tak perlu ke musolla ke?” tanya Saiful Alam.Kali ini nada suaranya agak rendah dan lebih elok dari nada suaranya ketika berbual dengan Hanim tadi. Sekilas Mustazah memandang kearah kaunselor madrasah itu.

“Memang ana nak tutup maktabah ni, tapi takkan nk biarkan dia panjat kerusi ni nak ambil buku tu? Tak senonoh langsung…buatnya ada yang lalu depan pintu, apa pula mereka anggap! Ni dah ambil buku..ana nak tutup maktabah.Ana nak kemusollah.Manalah tahu, ada peluang dapat biasiswa ke Kuwait nanti,”elok saja suara Mustazah menjawab.Dia sudah lompat turun dari kerusi yang dipanjatnya tadi.

Saiful Alam menarik kerusi lalu merebahkan punggungnya,”Kunci maktabah serah pada ana.Ana sign dalam log book, nanti. Ana nak cari bahanlah,”dia memesan pada Mustazah.

“Eh, enta tak nak dengar taklimat pegawai tu ke?”spontan Mustazah bertanya.Kemudian dia menepuk dahinya lalu tertawa.

“Afwan!! Lupalah..Enta bakal ke Mesir, masuk Azhar,kan? Tak payah dengar taklimat tu….”Mustazah menyambung kata-katanya lagi.

Setelah menyerahkan buku kepada Hanim, terus empat gadis itu melangkah keluar. Setelah mengucapkan kata terima kasih kepada Mustazah, sempat Hanim mengusiknya..

“Betul ke orang tu masuk Azhar….enta pula nak ke Kuwait eh?”

Mendengar perbualan Hanim, Saiful Alam berdehem kecil. Si Hanim ni memang agak rapat dengan Mustazah.Dengarnya mereka tinggal berdekatan dan sekelas pula. Dia mahu Hanim cepat meninggalkan maktabah itu. Dia tidak suka kalau ada pelajar banin dan banat yang berbual suka-suka sesama sendiri. Bukankah syaitan akan mengganggu? Itu yang dirisaukannya. Kalau perbualan yang sahaja-sahaja, akan menyimpang jauh menjadi pergaulan bebas….tentu akan ada senda gurau kalau dah selalu berbual mesra!

Monday, January 7, 2008

Kisah cinta seorang Saif

Kasih..perlukah aku berkorban?


Perlukah aku berkorban demi rasa ini? Perlukah aku mengalah? Bukankah aku yang berhak?


Dia hanya memandang dengan wajah sinis pergerakan gadis-gadis dihadapannya. Sejak dari tadi, gadis itu leka berbual dengan seorang pemuda yang berT-shirt santai berjenama Billabong, dengan papan luncur ditangannya. Sah lah tu..mesti skater dari Youth Park. Entah apa perlunya si NurHanim berbual dengan budak lelaki itu. Tidak cukup dengan itu, Hanim juga turut mengheret Sarah dalam aktivitinya itu.

Yang dia pernah dengar dari Husni, Hanim memang rajin menulis untuk Majalah Ikhwan. Harap-harap pertemuan Hanim itu semata-mata demi mencari bahan buat penulisannya. Bukannya dia tidak pernah dengar tentang Hanim.Gadis bijak yang berasal dari sekolah nasional terkemuka.Entah apa yang dia mahu, hingga diterima masuk ke madrasah terkemuka Singapura ini juga. Dengar dari rakan-rakan sekelas Hanim,Hanim yang minta ditukarkan ke madrasah kerana surat meminta izin untuk menutup aurat di sekolah nasional tidak diterima. Dalam erti kata lain, permintaannya ditolak oleh kementerian pendidikan walaupun dia ada surat back up dari menteri dikawasan undinya! Dia setakat dibenarkan memakai seluar trek waktu bersukan, tapi pakaian seragam, skirt pendek serta balus lengan pendek tetap wajib dipakai ke kelas.Apatah lagi, Hanim ialah wakil pelajar Melayu disekolahnya, maka setiap activiti wajib dia ikuti serta. Terpaksalah juga Hanim berjabat tangan dengan Menteri Pendidikan semasa menerima penghargaan buat sekolahnya pada raptai hari Kebangsaan.Jadinya, Hanim minta untuk berhenti sekolah walaupun markahnya melayakkan dia ke Science Stream. Hendak menegakkan agama, kenalah berkorban sedikit, cerita Hanim pada rakan rakan baru di madrasah.

Namun begitu, pengorbanan Hanim itu dianggap remeh olehnya. Dia rasa, Hanim membawa budaya sekolah nasional kemadrasah. Hanim masih lagi menunjukkan kewibawaannya sebagai wakil pelajar Melayu ke madrasah ini. Dia berani menyuarakan rasa hati di depan ketua pelajar. Keberanian Hanim itu walaupun dikagumi oleh Husni, tidak pernah mendapat perhatiannya.

“Budak tu lupa ke dia sekarang kat madrasah…Atau dia nak tukar tradisi kat madrasah ni, jadi tradisi macam kat sekolah lama dia? Pelajar banat senang-senang berdebat atas pentas, ditonton oleh pelajar banin.Suara mereka itu aurat!”pernah dia memprotes terang-terangan didepan rakan sekelas apabila mereka berbincang tentang proposal Hanim agar diakan sessi debate workshop untuk pelajar banat kelas bawah.

“Enta ni, kenapa? Nak jadi Taleban yg membataskan hak pergerakan kaum wanitanya? setakat debate, bukannya dia buat kumpulan nasyid.habis tu, musabaqah Al Quran tu, suara juga..tak aurat ke tu?”sanggah Ummi Nadrah spontan. Tiba-tiba saja dia terasa prejudis Saiful Alam terhadap Nur Hanim tidak bertempat. Pelajar bijak seperti Hanim adalah asset madrasah, bukan untuk ditindas sehingga dia lari dari suasana madrasah. Bagi Ummi Nadrah, pemikiran Saiful Alam, amat kolot..macam pelajar sekolah pondok di utara Malaysia saja!

“Hah,,tengoklah, baru setahun Hanim kat sini..dia dah ada pengikut,”dengus Saiful Alam.Sinis saja bunyinya, membuatkan Husni selaku ketua kelas mengeluh tanda tidak faham dengan kerenah sahabatnya itu.

Dia memerhatikan Hanim dan Sarah meninggalkan budak lelaki itu. Hanim kelihatan berpuas hati dengan apa yang didapatinya tadi.Dia membelek-belek buku nota kecil ditangannya.Ada senyuman puas hati diwajahnya. Saiful Alam cepat-cepat memboloskan diri dalam arus orang ramai yang berjalan di sepanjang Orchard Road.Dia tidak mahu Hanim tahu, dia berada disitu. Bukan niatnya mahu mengekori Hanim. Dia terlihat kelibat Hanim tadi di stesen bas, dan rasa ingin tahu begitu membuak, membuat dia terus mengekori gadis itu.

Friday, January 4, 2008

YEY>>>last episode...syukur!!!!

Apabila dua anak Adam mendirikan rumahtangga, akan menagislah syaitan. Syaitan mengangis kerana pernihakan itu ada penutup pada pintu maksiat. Pernikahan dalam Islam itu adalah salah satu daripada sunnah Rasulullah, dalam menambahkan lagi ummat Islam dimuka bumi ini.

Bacaan Hanim terhenti sekadar itu apabila dia merasakan ada tangan yang membelai rambutnya. Dia membiarkan saja perbuatan Iskandar.Sejak kebelakangan ini, dia banyak menerima tunjuk ajar dari kakak iparnya,lebih-lebih lagi bila Iskandar bercerita kepada Hisyam tentang kekhilafannya tentang perasaan sedihnya yang merasakan dirinya tidak secantik orang lain.Panjang lebar tazkirah Hisyam malam itu terhadap adiknya.Kak Syimah juga terkena tempiasnya kerana Hisyam, kalau dah mula kuliahnya, semua yang mendengar akan terasa berdosa.Lalu semalam, sewaktu Iskandar belum pulang dari sekolah, sempat Hanim bertemu dgn Shimah di luar. Banyak yang di pesan Shimah kepada adik ipar kesayangannya itu.

“Hanim pernah ke menolak permintaan Syah?”soal Syimah tiba-tiba sewaktu mereka sedang menikmati ice cream di Swensen’s petang semalam. Hanim yang sedang leka mengusik Zinnirah memandang wajah Syimah kehairanan.Dia tidak dapat menangkap maksud soalan itu.

“Huh?”tanya Hanim acuh tak acuh. Syimah mengulangi sekali lagi pertanyaannya, kali ini dengan tambahan pula,”Pernah tak, Hanim menolak keinginan Syah untuk bersama Hanim selama ni?”

Merah padam muka Hanim mendengar soalan cepu emas sebegitu.Selama bernikah ini pun, dia tidak pernah terlintas tentang perkara sebegitu.Bahkan Iskandar tidak pernah membangkitkan hal sedemikian. Perlahan Hanim menggegeleng kepala. Syimah masih setia memandang wajah Hanim yang merona merah itu.Bukan dia hendak mengepo-ngepo, tapi dia perlu ambil tahu kebajikan adik iparnya.

“Abang Is tak …dia tak pernah persoalkan tentang itu. Kalau itulah yang Kak Shimah maksudkan,”Hanim menjawab rendah.Aduh…sedap-sedap makan, dia ditembak dengan peluru senyap pula, getus hatinya.

“Hanim tentu maklumkan, kalau seorang isteri menolak permintaan suaminya, malaikat akan melaknat dia sehingga kewaktu Subuh esoknya?”sambung Shimah,”Akak Cuma mahu mengingatkan. Selama ni, kami jauh.Tak sempat nak pantau adik seorang ni. Takut juga kalau-kalau Kak Shimah biarkan Hanim tergapai-gapai sendirian.”

Tersentuh Hanim mendengar kata-kata kakak iparnya itu. Walaupun berjauhan, namun kebajikan Hanim tak pernah dia ambil ringan.

Hanim bangkit dari posisi dia membaca itu. Wajah Iskandar dipandangnya sambil tersenyum. Lelaki ini banyak bersabar dengan kelemahan dirinya sebagai isteri yang masih muda. Walaupun baru beberapa bulan bernikah, terlalu banyak pengalaman yang Hanim kutip setiap hari dalam hidupnya sebagai seorang isteri. Iskandar lelaki yang baik. Suami yang bertanggungjawab. Cuma dia yang belum mampu menjadi isteri solehah idaman setiap suami. Pengalamannya sewaktu Iskandar terasa hati dengan Saiful Alam dan dirinya amat pahit untuk ditelan, namun itu mematangkan dirinya. Kini setiap kali dia bergerak melakukan tugas2 disekolah, dia lebih beringat-ingat akan statusnya sebagai seorang isteri.

“Kenapa pandang abang macam itu?”tanya suaminya melihat kelainan Hanim malam itu. Iskandar mencuit hidung Hanim, lalu merebahkan kepalanya diatas riba Hanim. Terasa damai malam itu melihat isteri yang seorang ini.

“Hanim nak say thank you,”jawab Hanim tenang.Walaupun ada getaran dalam dirinya bila Iskandar meletakkan kepala di atas ribaannya, dia tetap cuba berlagak biasa. Dia mahu merapatkan lagi hubungannya dgn sang suami. Dia mahukan hubungan sahabat yang selama ini dipegangnya..Iskandar bukan sahabat, tapi seorang suami yang berhak keatas dirinya.

“Kenapa ?”tanya Iskandar tanpa memandang wajah Hanim.

“Kerana, abang dah banyak bersabar dengan kerenah Hanim. Kerana, abang sudi ambil Hanim sebagai isteri…sanggup terima budak kecil ni jadi teman hidup yang tak matang.”jawab Hanim.Mendengar kata-kata isterinya, Iskandar tertawa kecil.Tangan Hanim yang berada dibahunya, diraih mesra lalu dikucup.

“Sepatutnya abang yang kena say a big thank you….”balas Iskandar.Hanim sekadar mendengar kata-kata suaminya.Dia serius mendengar apa yang bakal keluar dari mulut Iskandar.

“I should have said my big thanks long ago….Abang tahu, Hanim terpaksa dengan pernikahan kita, demi menjaga nama dan maruah keluarga. I salute you for that. Abang juga tahu, Hanim berusaha untuk menjalinkan hubungan yang baik dengan abang. Hanim banyak mujahadah. Dan abang nampak perkara itu. Hanim banyak berkorban demi hubungan ini. Abang minta maaf atas keterlanjuran abang dulu. I should not have judged you wrongly. I was bad…real bad…..”kata-kata Iskandar terhenti disitu.

“Let’s bygone be bygone,abang,”Hanim membalas kata-kata Iskandar. Dia juga tidak mahu memikirkan perkara-perkara yang telah berlalu.Lusa, mereka akan memperbaharui pernikahan mereka di sini.Semoga itu akan memberi nafas baru pada perkahwinan mereka. Hanimtidak begitu ambil kisah dengan persiapan pernikahannya, bukan kerana dia keliru seperti dulu, tapi kerana semuanya telah dilakukan oleh wedding planner tak bertauliahnya…Sarah dan rakan-rakan yang lain. Tambahan pula, Saeidah dan Norlizah pun ada sama membantu jadi bolehlah Hanim bersenang-senang.

“Abang nervous tak?” tanya Hanim apabila Iskandar terus sepi melayan fikirannya.

“Nervous?” soal Iskandar, tidak faham.

“Iyelah…you have to say the akad sekali lagi, depan ramai orang pula tu…”Hanim menjawab tersenyum.

Iskandar tertawa kecil. Betul juga soalan Hanim tu.Kelmarin, masa nikah di Roxbourgh, hanya keluarga terdekat yang hadir.Tapi kali ini, bakal abang iprnya juga bakal hadir menyaksikan akadnya kali ini.

“Kalau kena ulang sepuluh kali, pun..siapa kisah…Yang penting, kita dah nikah dah pun…itu semua prosedur saja…betul tak?”dia cuba meredakan resah dihatinya.”tapi Hanim kena janji, jaga diri,okay. Don’t overwork, nanti kalau Hanim pengsan kat majlis nanti….orang ingat abang abuse isteri abang pula,”seloroh Iskandar lagi.

“Tidurlah sayang.Esok awak tu kena pergi field trip,kan?”Iskandar bersuara sambil mengambil buku yang dibaca Hanim lalu diletakkan diatas meja sisi.Kemudian dia membri ruang buat Hanim berbaring disisinya. Hanim mengangguk malas. Dia memang tidak berminat dengan field trip yang dianjurkan pensyarah di tempat dia berkursus. Tetapi memandangkan field trip itu bakal memberikan markah tambahan pada assigmentnya, suka atau tidak, dia terpaksa pergi juga.

Perlahan Hanim merebahkan dirinya disisi Iskandar. Dia menghela nafas dalam-dalam. Lusa adalah chapter baru dalam hidupnya, itupun kalau Tuhan masih memanjangkan umur dia dan Iskandar.Tiba-tiba terasa angin sejuk menyapu mukanya. Kipas dinding di bilik Iskandar tidak pula mengadap dirinya.Dari mana angin itu bertiup? Tingkap dan pintu pula rapat bertutup kerana Iskandar lazimnya akan menggunakan aircon diwaktu malam.Tiba-tiba hati Hanim merasakan sesuatu.Hendak diberitahu kepada teman disebelah, tetapi dia mematikan niat itu. Mungkin dia yang nervous menunggu hari yang bersejarah itu…….