Monday, September 17, 2007

Satu Pengorbanan2--epi4

Kata kata penceramah tadi mengiang ngiang di telinganya. Kadar penceraian dan pengguguran dalam masyarakat Melayu Islam Singapura adalah yang paling tertinggi. Sepanjang kursus tadi, Hanim tak mampu menumpukan sepenuh perhatiannya kepada penceramah itu. Hatinya bagai di siat siat mendengar perkataan penceraian. Sehingga dia terpaksa bangun untuk meninggalkan dewan. Iskandar hanya memerhatikan tingkah laku isterinya.Dia tahu tentu Hanim sedang mengalami sesuatu. Namun dibiarkan saja isterinya itu. Iskandar mengeluarkan handphone dari saku kemejanya. Dia menaip sesuatu dan menekan butang send. Harapannya agar Hanim dapat melegakan perasaannya ketika itu.

Di washroom, Hanim hanya mampu membasuh mukanya yang tiba tibna pucat. Dia tidak pernah terfikir tentang penceraian. Dia kaget dengan fakta yang dikeluarkan tadi. Kenapa harus bercerai setelah mereka mendirikan rumahtangga? Jiwa remajanya tidak mahu menerima fakta itu. Perkataan penceraian tidak ada dalam kamus hidupnya.Dia mengimbau kembali perkahwinan mama dan arwah papa. Walau sukar, walau dirintangi, mama dan arwah Papanya teguh dan tabah dalam mengharungi badai. Handphonenya berbunyi, menandakan masuknya satu pesanan ringkas.

“Hanim, hope you are okay.Jgn khuatir..penceraian tak akan berlaku dalam rumahtangga kita.”

Pesana ringkas dari sang suami sedikit sebanyak mengembalikan semangat Hanim. Dia menjenguk melihat wajahnya dicermin sekali lagi. Hanim ..entah apa yang difikirkan…sehingga perbincangan dalam Kurusu pun di ambil begitu serius. Dia memperbetulkan tudungnya dan berlalu keluar. Kalau lama sangat, tentu iskandar akan mencarinya. Malulah Hanim nanti.

Penceramah masih lagi membincangkan tentang masalah penceraian sewaktu Hanim melangkahkan kaki kedalam dewan. Hanim memandang Iskandar yang duduk di barisan terakhir. Dia mengisyaratkan bahawa dirinya sudah okay, tak perlulah bimbangkan sangat dirinya.Hanim melangkah menuju ke tempatnya di bahagian depan.

“Kadar penceraian yang tinggi ini amat membimbangkan. Ada dia ntara kamu yang tahu kenapa pencerian ini berlaku?” tiba tiba penceramah itu bertanya kepada peserta kursus. Tiada siapa yang menjawab. Semua pesrta seolah olah tidak mendengar soalan yang diutarakan.

“Biar saya yang menjawab,”Hanim mengangkat tangan. Macam disekolah pula, gayanya. Dia menarik nafas dalam. Dia tahu, semua mata terarah kepadanya sekarang. “Hanim, ini bukan dalam sekolah….kenapalah gatal mulut nak menjawab…”dia memarahu dirinya sendiri.

“Perkahwinan muda adalah antara sebab yang di katakan sebagai punca penceraian. Tapi kalau kita lihat semula, bukan pasangan muda saja yang datang memfailkan penceraian mereka di mahkahmah. Ramai juga pasangan yang beunur yang bercerai berai. Bagi saya, kekurangan pengetahuan dan kesedaran dalam agama itulah yang menjadi punca penceraian. Tidak sekufunya sesuatu pasanag juga boleh menjadi sebab. Sebab itu, sebelum bernikah, digalakkan mencari kesekufuan. Seorang suami memeilih isteri atas 4 sebab, dan agama yg menjadi sebab terpenting. Perkahwinan muda, kalau dapat diatasi dgn baik, takkan menjejaskan kebahagiaan pasangan itu. Sikap saling memahami, sikap bertanggungjawab, sedar akan tugasan baru yang wajib dipikul, akan sedikit sebanyak membuat pasangan itu mampu melayari bahtera perkahwinan dengan aman lagi, insyaallah. Ibu bapa juga memainkan peranan utama. Mereka harus sentiasa menasihat dan membantu dikala perlu.” Hanim menarik nafas sekali lagi.Dia tak tahu kenapa dia mahu memberi jawapan didalam dewan yang sejuk itu.

Penceramah seolah olah berpuas hati dengan jawapan Hanim. Dia menuju keruang tengah dewan dan memuji Hanim.

“A good answer.Jawapan yang matang dari a 17 year old gal. Kalau semua remaja macam kamu, tak perlulah adakan kursus sebegini,”seloroh penceramah itu.

“Kalau semua remaja macam isteri saya, semua counsellor dan motivator kena belajar cara lain untuk sara hiduplah, nampaknya,”celah Iskandar dari belakang dewan dan membuat semua peserta kursus tertawa mengejek penceramah itu. Puan penceramah sedar dia sudah tersilap kata, lalu sessi itu dipendekkannya. Lega juga hati Hanim bila sessi di perpendekkan. Dia sebenarnya tak dapat melihat keberkesanan kursus itu.

Satu Pengorbanan2--epi3

Husni memandang bekas kek dihadapannya.Kemudian dia memandang Ustaz Khair dan juga Saiful Alam. Pandangan matanya bertembung dengan mata Ustaz Khair. Ada sirna pada mata itu.

“Saif, Saif…tak dapat orangnya, dapat keknya pun jadi eh?” usik Ustaz Khair.

Saiful Alam yang sedang membetulkan kemejanya memandang wajah ustaz muda itu. Dia tidak dapat menagkap maksud ustaz itu.

“Dapat orang apa?” tanya Saif bersahaja.

“Iyalah…orangnya dah jadi isteri orang lain…jadi enta ambil kasih kek ni aje ke?” celah Husni pula. Kini baru Saiful Alam faham apa yang mereka bualkan.

“Jangan nak merepek. Tak pernah pun ana kata ana suka dia….lagipun dia sekarang dah jadi sepupu ipar ana..kalau adalah perkataan mcm gitu….”balas Saiful Alam. Namun jauh di sudut mindanya, teringat kata kata Iskandar semalam. Teruja dengan kek, tak apa.Jangan teruja dengan pembuat kek..mahu Is lancarkan perang diantara mereka. Dia juga dapat melihat reaksi wajah Hanim bila Iskandar berkata begitu.Mungkin Hanim tak suka dengan kata kata suaminya. Siapa yang tak sayangkan suami…walaupun suami itu bukan pilihan sendiri. Lagi lagi kalau dapat suami macam Iskandar…Saiful Alam tahu betapa Is menyayangi Hanim. Dah jodoh mereka….

“Apa yang dia termenungkan agaknya,”Ustaz Khair bersuara lagi.Saiful Alam tersedar dari khayalannya sendiri.Terasa malu dengan teguran Ustaz muda itu.

“Dia dah jadi isteri orang, isteri sepupu enta sendiri. Sebagai saudara, jagalah maruahnya. Itu saja yang ana boleh pesan…Tapi bila fikirkan semula..sayanglah Hanim ..muda muda dah terikat dengan tanggungjawab. Dia ada masa depan yang cerah….”Ustaz Khair berkata, tidak menujukan kata kata itu kepada sesiapa.

“Sekarang ini pun, dia ada masa depan…masa depan untuk menjadikan rumahtangganya rumahtangga yg bahagia.Dia punya misi untuk menjadi isteri yang solehah.Alaa…Siti Aisyah lagi muda sewaktu mengahwini Rasulullah,”balas Husni. Saiful Alam sekadar tersenyum mendengar kata kata Husni.Dia tahu, Husni lebih mengenali Hanim dari Ustaz Khair. Hanim pernah diletakkan di bawah halaqah Husni sewaktu baru menjejakkan kaki di madrasah ini. Waktu itu, Ustaz Khair masih bergelar under graduate di Al Azhar. Manalah dia kenal Hanim sepertimana mereka mengenalinya.

“Berbual bual pasal Hanim..teringat ana pada perbincangan semalam. Macam mana dengan persatuan pelajar tu? Nak dibiarkan Hanim terus menerajui jawatan Raisah Thalibah ke? Rasanya, dengan status sekarang ini, dia tak mampu nak memegang pelbagai jawatan.Mudir pun dah beritahu dia, kalau dia tak boleh meluangkan masa di KO-OP, mudir minta Sarah atau Zubaidah saja yang ganti,”beritahu Ustaz Khair.

“Pandangan dan pendapat ustaz, macam mana?” tanya Husni. Dia lebih senang kalau Sarah mengambil alih tempat Hanim di KO-OP, kerana Zubaidah tak mamapu meluangkan masa terlalu lama di madrasah.Dia perlu mengajar tusyen diluar.

“Biar Zubaidah yang menggantikan tempat Hanim sebagai Raisah.Hanim boleh duduk dibawah Zubaidah, selaku Naibah. Jadi tugasnya tak lah berat sangat. Tak adalah Iskandar tu nanti kompelin kita asyik guna tenaga isterinya saja,”seloroh Ustaz Khair.

“KO-OP pula kita serahkan pada Sarah.Hanim hanya jadi penasihat.Dia tahu apa yang perlu dan yang tidak. Baru ana sedar, selama ini, kita banyak gunakan idea dan tenaganya. Sekarang ni, barulah rasa kehilangan nikmat tu….” Celah saiful Alam.

“Baru rasa melepas….Dulu masa dalam genggaman, tak mahu jaga betul betul..Dah hilang baru terasa?” usik Ustaz Khair. Husni tersenyum sinis. Memang padan dengan muka sahabatnya itu!