Wednesday, June 13, 2007

Satu pengorbanan 35

“Hanim tak penat ke setiap hari belajar di madrasah, then malam datang kuliah? Akak yang bekerja half day pun rasa macam nak tercabut tulang bila kena datang kuliah tau,”seloroh Norlizah, teman sekuliah Hanim yang bekerja part time sebagai guru tadika.

“When there’s a will, there’s a way..Betul tak Hanim.Lagipun Hanim masih muda. Belum ada tanggungjawab, Liza,”sampuk Saeidah, seorang lagi teman sekuliah Hanim.

“Macam gitulah kira-kiranya. Hanim rasa dalam usia muda ni, biarlah Hanim belajar dan kejar cita cita Hanim. Kalau duduk rumah pun, bukannya Hanim buat apa-apa. Mama kerja ikut syif. Hanim tinggal seorang saja,”beritahu Hanim.

Malam itu mereka bertiga berjalan santai menuju ke Esplanade. Memandangkan esoknya hari Sabtu, dan mereka tak perlu berkejar ke mana-mana, Norlizah mengajak Hanim dan Saeidah berehat sebentar di hadapan Merlion. Mereka akan dijemput oleh suami Norlizah dalam jam sebelas malam selepas tugasnya tamat.

“Hanim, okay ke pulang malam-malam macam nie,”Tanya Saeidah. Jarak umurnya yang hanya lima tahun lebih tua dari Hanim membuat dia menganggap Hanim seperti adiknya sendiri.

“Sebenarnya tak okay…tapi Hanim dah minta izin Mama. Cakap nak temankan Kak Nor tunggu suami dia. Kelas kita pun habis lambat kan tadi…” balas Hanim sambil matanya leka melihat Merlion dihadapannya.

“Anak dara tak elok balik malam malam.Akak pun tadi minta izin suami juga..Dia kata kalau kerana nak teman Kak Nor, okay,tapi tak boleh selalu,”beritahu Saeidah.

Hanim memandang wajah temannya itu. Saeidah kelihatan ceria sentiasa.Memang sesuai dengan namanya yang membawa erti gembira.

“Kak, Hanim tanya sesuatu boleh?’”tiba tiba Hanim bersuara.

“Hai, ada benda yang Hanim tak faham ke tadi? Nampak macam sungguh sungguh dia dengar Si Michael celoteh….”usik Saiedah.

“Bukan pasal kelas tadi, fasal akak,lah..Boleh Tanya tak?” gesa Hanim.

“Okaylah…asalkan akak boleh terjawab,” Saiedah tersenyum mesra.

“Susah tak kahwin muda?” Tanya Hanim selamba.

Norlizah dan Saeidah memandang wqjah Hanim. Hai…tiba tiba Tanya pasal kahwin.

“Susah…tak jugalah.Akak nikah umur 20 tahun. Sebelum tu memang mak dah pesan, dia tak nak kawan sana kawan sini.Kalau ada orang nak berkawan, mak nak jumpa.Mak akak ni terus terang jer…Dia kata kat suami akak tu..kalau nak berkawan, elok nikah.Dalam Islam tak ada istilah berkekasih…Cute lah mak waktu tu,”Saeidah bercerita sambil tertawa kecil.

“Suami akak?” pancing Hanim lagi.

“Dia kan dah bekerja waktu tu.Walaupun dia bukan orang senang, dia yakin dia boleh jaga akak.Lagi pula, dia amati dari keseriuasan mak akak, tentunya Kak Eidah ni dah dididik dengan ilmu agama. Iyalah…kalau tak banyak, sikit pun mesti ada.”panjang lebar Eidah memberi penjelasan.

Tiba tiba terdengar suara berdehem di belakang mereka. Serentak Saeidah dan Norlizah memandang kearah suara itu. Hanim juga turut memandang kebelakangnya. Matanya tertancap pada wajah pemilik suara itu. Macam mana pulak lelaki ini boleh ada disini. Apa pula yang di ingatnya nanti melihat Hanim duduk di kawasan itu malam malam begini.

“Pakcik, pakcil cari Hanim ke?” soal hanim, seperti tidak tahu apa yang patut dikatanya.

“ Ah’ah lah..tentulah cari Hanim,”beritahu lelaki itu sambil tersenyum. Sebentar kemudian terlihat kelibat Puan Ainon berjalan dari jauh. BIla terlihat Hanim, wajah Puan Ainon tersenyum lega.

“Hah, jumpa jugak Hanim kat sini,” ujarnya sambil menghulur tangan.Hanim menyambut tangan Puan Ainon dan dikucupnya sopan.Puah Ainon kemudiannya bersalaman dengan rakan rakan Hanim yang masih lagi bersoal soal didalam hati.

“Kawan sekuliah Hanim ke?” Tanya Puan Ainon ramah. Norlizah mengangguk lalu memperkenalkan diri mereka.

“Hanim balik dengan ibu okay? Dari tadi kami cuba msg Hanim,tak respon.Bila call, tak angkat. Sibuk tadi ya?” Tanya Puan Ainon sambil tangannya mengusap kepala hanim yang bertudung itu.,” Ibu sampai terpaksa call Mam tanyakan tentang Hanim.”

Hanim mengeluarkan handphone dari begnya.Ternyata handphonenya kehabisan battery.

“Lo bat…patutlah ibu call, Hanim tak dengar,”balas Hanim,”maaf ya,Ibu.”

Norlizah dan Saeidah masih memerhatikan mereka bertiga.Siapa pula lelaki dan wanita yg digelar ibu itu? Hanim yang seakan akan faham dengan persoalan hati rakan rakannya tersenyum melihat reaksi wajah mereka.

“KaK Nor, Kak Eidah..ibu ni bakal mertua Hanim,”perlahan dia memberitahu. Merona wajahnya menahan segan,Iyalah umur semuda itu sudah bertunang. Kemudian pula baru tadi dia bertanya tentang alam perkahwinan. Tentu dia akan digiat habis habisan oleh teman temannya itu. Wajah teman temannya juga dah bersimpul senyuman penuh bermakna.

“Oh, Hanim ni dah jadi tunangan orang…senyap senyap saja,”usik Norlizah.

“Hanim segan agaknya tu,” tambah Puan Ainon.Kemudian dia menoleh kearah Hanim

“Kita bergerak sekarang ya?”

“ Kesian Is tunggu lama –lama kat kereta.Risau sungguh dia bila Hanim tak jawab panggilan dia tadi,” beritahu Ayah Iskandar.

Terkesima juga Hanim mendengar kata-kata bakal mertuanya.Kalau dia risau, mana dia menghilang sebulan lebih ni? Apa salah Hanim pada dia?

Satu pengorbanan 34

Iskandar tegar, dia perlu menelefon Hisyam.Apa pun yang akan berlaku, dia terpaksa berterus terang. Rasanya berYM dengan Hisyam tadi, dia tak dapat meluahkan kerisauan hatinya.

“Assalamualaikum,”kedengaran suara Shimah menjawab panggilan itu.

“Waalaikum salam.Kak Shimah, Syah ni,Hisyam ada?” terus sahaja Hisyam memberitahu niatnya untuk bercakap dengan Hisyam.

“Sebentar, akak panggilakan abang Hisyam,”sopan Syimah membalas.Namun terdetik jua di hatinya seolah olah ada sesuatu yang penting.kalau tak, takkan sampai mahu telefon ke Melbourne ni.

“Syah.Apa hal?” Tanya Hisyam setelah salam berbalas.

“Aku risau…” beritahu Syah.

“Kau risaukan perhubungan kau dgn Hanim? Aku rasa korang macam okay aje..”

“Hmmm…rasanya elok pernikahan tu aku percepatkanlah Hisyam..” cadang Syah.

“Kau tak buat cadangan terburu buru ke ni?” soal Hisyam, kali ini lebih serius.Ini soal perkahwinan, bukan soal main main.

“Entahlah….aku yakin aku tak buat keputusan bodoh. Kau jauh, aku pun akan pergi juga lambat laun.Aku tak nak Hanim sendirian macam tu,”keluh Iskandar.

“Maksud kau…hanim tak pernah ngadu apa apa pada aku, Syah.Jadi aku tak tahu apa masalah korang,”beritahu Hisyam jujur.

“Dia memang okay.tapi aku yanag tak okay. Semenjak kau tak ada, aku ….aku…”kkata kata Iskandar terputus di situ.

“Hei, Cikgu Iskandar…bill telefon berjalan…tak tahulah kalau kau nak biarkan Singtel untung banyak bulan ni…”usik Hisyam. Terdengar keluhan kecil dihujung talian. Hisyam memandang Shimah yg duduk disisinya.

“Sejak kau pergi OZ, aku jauhkan diri dari dia. Aku serba salah.Bukan aku tak risaukan dia, tapi aku rasa macam Saif lebih ambil berat tentang Hanim dari aku…”

“Syah…look here.Tentang kau jauhkan diri dari adik aku, aku tak salahkan kau.Korang pun belum ada ikatan yang sah.tapi kalau kerana Saiful Alam, aku rasa you’ve to wake up,bro!” tegas suara Hisyam kini.

“Syah, dalam Islam pun tak ada cinta sebelum bernikah. Aku terima lamaran kau untuk Hanim pasal aku yakin akan pendirian kau dalam agama. Syah…akau tak nak salah sangka pada sesiapa.Tapi elok kau bincang dengan mak ayah kau.Kalau perlu akau balik ke Spore, I will.”

“Thanks Hisyam.Aku tahu….tapi aku tak pasti. Aku rasa aku selfish..pentingkan diri aku dari perasaan Hanim dan Saif,” Iskandar akhirnya berterus terang jua.

“Syah, aku bukan nak puji Hanim.Aku yakin, there’s nothing between Hanim dan Saif. Pergilah tenangkan fikiran kau. Solat hajat, minta bantuan Tuhan.BUkan kau tak tahu semua itu…”nasihat Hisyam.

Iskandar menghela nafas lega.Sekurang kurangnya, beban yang ditanggung sudah pun terasa ringan.Dia akan berbincang dengan mak dan ayahnya. Iskandar hanya akan ke UM dalam masa dua tahun lagi, dia yakin Insyaallah, dia mampu menjaga Hanim.

Satu pengorbanan 33

Hisyam > Macan mana studies?

Hanim_nur > Alhamdulillah.

Hisyam > Jangan balik lewat.

Hisyam > U must take care.

Hisyam > Faham.

Hanim_nur > *mode angguk kepala* iyelah…

Hanim_nur > faham sangat.

Hanim_nur > Hanim rindu kat semua

Hisyam > Alaa..raya nanti abnag baliklah

Hanim_nur > lambatnya……

Hisyam > Apa khabar Syah?

Hanim merenung soalan itu lama.Apa khabarkah Iskandar sekarang? Dah lebih sebulan Hanim tak jumpa dia. Nak jawab apa pada Hisyam?

Hisyam > BUZZ

Hanim_nur > I m still here,lah!

Hisyam > Tunang Hanim apa khabar?

Hanim_nur > Alhamdulillah, sihat.Tak dengar pun dia sakit

Hanim_nur > He he he

Hanim_nur > Abg, GTG…me tired liao!

Hisyam > Log off…no other chats!

Hanim_nur > ok.

Hanim_nur > kirim salam Kak Shimah.Missed her tonnes!

Hisyam > ):

Hanim merebahkan dirinya dikatil.Letih, rindu, bingung..tetapi kenapa mesti bingung?Bukan dia yang menimbulkan masalah. Perlukah dia berterus terang pada abangnya saja? Apa penerimaan Hisyam nanti? Bukankah Iskandar dah berjanji dgnnya? Malah sewaktu sebelum berlepas, sekali lagi Hisyam meminta Is berjanji menjaga Hanim.

Buku Ilmu dan Hikmah dicapainya dari meja sisi. Perlahan Hanim membaca sehelai demi sehelai muka surat. Akhirnya pembacaannya terhenti pada satu topic…”Cinta Tuhan jalan keluar dari krisis”. Khusyuk Hanim membaca dan cuba memahami. Rasulullah mengubati penyakit krisis dengan mengembalikan ummatnya kepada Tuhan,rasa Tuhan itu hebat dan rasa keperkasaanNya. Rasulullah membaca ayat ayat yang menunujukkan Tuahn itu Maha Perkasa, Maha Agung, Maha Pencipta dan Maha Menjadikan. Tuhan itu yang menghidup dan mematikan kita. Hasil dari usaha Rasulullah itu, manusia kembali takut kepada Tuhan….

Hanim menutup buku itu dan meletakkannya keatas meja itu kembali. Dia merenung jauh, entah kemana. :Apakah selama ini, cintanya terhadap Tuhan belum padat? Apakah dia hanya fikir yang dia mencintai Tuhan tetapi dia sebenarnya belum benar benar mencintai Tuhan? Kenapa Iskandar yang yang menjadi bahan fikirannya dan bukan Tuhan? Sedangkan Tuhan itu yang memberi nikmat dan yang berkuasa keatas dirinya? Airmata Hanim menitis tanpa disedari….Tuhan, sekali lagi Hanim tertipu dengan nikmat Dunia. Tanpa kehadiran abangnya, Hisyam, tanpa kezahiran tunangnya Iskandar..apakah Hanim tidak berdaya mengharungi hidup? Tidak cukupkah dengan mencintai Tuhan?