Tuesday, December 18, 2007

Kemana arah satu pengorbanan ini??????

Telah berbulan rasanya kisah hidup Hanim dan Iskandar bertemu pembaca. Dari seorang pelajar, sehingga menjadi gugru pelatih, sampailah menjadi seorang isteri yang tidak kenal dgn perasaan hatinya sendiri.

Kisah ini sepatutnya membawa kita mengingati Tuhan sebagai Zat yang menganugerahkan sifat kasih sayang...zat yang sepatutnya diletak sebagai Cinta agung....Habibul A'zam dalam hati dan minda.....

Tapi rasanya kita dah jauh dari matlamatlah.....Satu Pengorbanan akan Hannah edit supaya ia, tidak lari dari visi dan misi utama Hannah. rasanya kisah ini terlalu lari dari mission sebenar Hannah.Iyelah, ada kalanya Hannah terbawa2 dengan perasaan yang datang menerjah sewaktu Hannah menaip, jadiknya apa yg ada pada awal, tertukar dek larinya iman yg tipis waktu itu...

Itulah kelemahan Hannah disini....

Sepatutnya kisah Hanim dan Is ini..membawa kita memahami, bahawa suami atau isteri itu bukan hak multak kita. Masing2 adalah tanggungjawab dari Tuhan...

Jauh dah Hannah terpesong kan? kita tak nampak lagi sejauh mana pengorbanan mereka demi generasi akan datang....

Itu yang akan Hannah tonjolkan selepas Hannah bercuti dengan kisah Hanim dan Is....semenrata itu marilah kita selami rasa hati Saiful Alam...Kita tak pernah tahu bagaimana dia jatuh hati pada Hanim dan bagaimana dia rela melepaskan rasa yang membara itu? memang semuanya kerana Tuhan..tapi bagaimana ia berlaku????

nantikan..kisah Saiful alam..mana tahu dia bertemu dgn permaisuri hatinya............


kisah Hanim dan Iskandar ni, akan bertemu pembaca dalam 2 episode lagi insyaAllah.sebelum mereka berehat menyelesaikan rumahtangga yang mereka bina!!!








Selamat Aidil Adha yea!!!

Wednesday, December 12, 2007

Satu Pengorbanan2-epi19

Maybe 1 more episode before i end dis story...cerita tak abis lagi..cuma it wont be on the blog....saja simpan untuk kenangan sendiri...hehehe



Sarah dan Hanim duduk berdekatan dengan ruang tamu, diantara dapur dan bilik musollah.dari situ memang jelas kedengaran perbincangan tazkirah yang dibentangkan oleh ayah Sarah. Tazkirah mengenai “Mengapa Manusia Hidup”itu betul betul menyentuh hati dan fikiran Hanim yang sedang bercelaru. Gundah antara membezakan cinta pada suami dan cinta kepada Tuhan. Sudah lama dia berfikir tentang itu. Bagaimana harus dia mencintai suaminya kalau dia sendiri tidak dapat menilai cintanya pada Tuhan.

Seperti sudah tahu apa yang tersirat dihati Hanim, ayah Sarah bercerita tentang wanita solehah zaman dahulu yang hidup mereka mengutamakan Tuhan dan Rasulnya. Lihat pada Siti Fatimah Azzarha sendiri, bagaimana dia begitu mentaati suami, sedangkan hati dan jiwanya semata-mata untuk Islam.Beliau terlalu melayani suami, tapi masih sempat beribadah kepada Tuhan.Dua perkara ini, tidak ada sempadannya. Hanim melepaskan nafas lega. Disisinya Sarah dan Zubaidah sekadar memerhatikan. Suara muslimin dibahagian ruang tamu masih terdengar.Masing-masing memberi ulasan dari penerangan tadi. Iskandar juga tidak lepas dari membuat ulasan.Suara guru muda itu tenang menyampaikan ulasannya. Hanim tunduk mendengar kata-kata suaminya.Dia memang kalah mendengar nasihat Iskandar.Mudah untuk dia menitiskan airmata dengan setiap kata-kata yang terkeluar dari mulut Iskandar. Walaupun suaminya itu suka mengusik dan menyakatnya, tapi kalau tiba waktu serius begini, Iskandar terlalu bijak menyampaikan mesej. Entah kenapa, hati Hanim menjadi sebak tiba-tiba. Sewaktu Iskandar mengupas tentang fitrah berkasih sayang, dia dapat melihat dirinya yang tidak mampu menjalankan tugas sebagai isteri, apatah lagi sebagai sayap kiri perjuangan. Hanim cepat-cepat menyeka airmata yang hampir menitis diatas riba. Dia dapat merasakan tangan Sarah di bahunya.

“Janganlah menangis. Betul apa yang dia cakap tu,”bisik Zubaidah. Semenjak mereka menjadi rapat, Zubaidah juga sudah sering mengikuti program usrah dirumah Sarah. Lagipun , Sarah dan ayahnya akan menghantar Zubaidah pulang setiap habis majlis.Rumah Zubaidah bukannya dekat, jauh ke timur Singapura. Hanim mengangguk lemah. Dia menggegam tangan Zubaidah kejap-kejap.Dia memerlukan sokongan kawan-kawannya ketika ini. Hanim tidak mampu untuk terus mendengar kata-kata Iskandar.Terasa seolah-olah setiap ayat itu ditujukan untuknya. Iskandar mengupas topic dengan elok sekali. Tentang kejadian manusia yang berpasang-pasang sehinggalah mereka di satukan dalam institusi rumahtangga, mereka adalah khalifah Allah yang sentiasa memegang amanah menegakkan agama. Manusia berumahtangga, beranak-pinak juga kerana mahu melahirkan umat yang bakal memegang panji-panji menegakkan yang haq.

Selepas majlis, Hanim membantu Sarah dan ibunya di dapur. Sebelum dia mengikut Iskandar kerumah Ssarah tadi, sempat dia membuat cheesecake dan tiramisu. Makanan kegemaran Iskandar itu dibawa sebagai buah tangan.

“Dah lama tak makan cheesecake entilah hanim,”Sarah bersuara.

“Ana sibuklah.Mana kelas, mana sekolah, kena balik rumah ibu , rumah mama..tak sempat nak buat semua ni,”Hanim mengadu meminta simpati.

“Iyalah tu..Sekarang orang tu sibuk sangat.Esok lusa sibuk teruslah kan…,”usik Zubaidah yang sedang mencedok nasi beriyani kedalam talam. Nasi beriyani yang dimasak oleh emak Sarah memang sedap rasanya.Lebih lebih lagi dengan ayam tandoori signaturenya! Sedang Hanim memotong kek, anak saudara Sarah datang menghampiri.

“Aunty Hanim….Uncle Is tu sapa?” petah anak kecil itu bertanya. Hanim memandang muka Imran dengan penuh tanda tanya. Imran memang petah.Sikecil yang sudah ke Nursry itu memang tak pernah mahu berhenti berbual, bertanya itu dan ini.

“Haa…..Errr….”tergugup juga Hanim hendak menjawab.

“Imran, kenapa tanya Aunty macam tu?”celah ibu Sarah yang berada dibelakang Hanim.

“Tadi Im nampak Aunty Hanim datang dengan Uncle Is.Selalunya Uncle Is datang sorang-sorang,”Imran seperti tidak puas hati.

Sarah menghampiri Imran lalu anak kecil itu diletakkan diatas riba. Kasih sayang Sarah memang terserlah terhadap Imran. Sebulan lagi Ummi dan Abinya akan pulang ketanah air, dengan segulung ijazah.

“Imran..Uncle Is dan Aunty Hanim sama macam Ummi dan Abi Imran.Husband and wife,”terang Sarah.

“Ohhh….jadi Uncle Is, Abi, Aunty Hanim, Ummi? Tapi mana Imran diorang? Tak ada pun?” soal Imran lagi membuat Zubaidah melepaskan tawanya.Cepat-cepat ditutup mulutnya agar tawanta tidak terlepas kedengaran keruang tamu.

Hanim sudah merona merah mendengar soalan Imran. Malunya tidak terkata.lagipun suara Imran yang nyaring itu pasti sampai keruang tamu.Tentulah pihak muslimin juga mendengar soalan anak kecil itu.

Sarah memandang ibunya, kemudian Hanim dan Zubaidah.Dia juga tidak tahu bagaimana hendak menjawab soalan Imran mengenai Imran si Hanim,yang bermaksud, mana anak Hanim dan Is???

“Imran, Uncle belum ada “Imran” sendiri,”tiba-tiba terdengar suara Iskandar ditepi pintu dapur.Semua yang berada didapur menoleh kearah Iskandar yang sudah berdiri disitu.

Iskandar mencapai talam yang berada berdekatan dengan pintu. Dengan tersenyum, dia menyambung lagi,” nanti Imran tanyalah kat Aunty bila Imran kami bakal ada, okay.”

Kali ini Sarah juga melepaskan tawa. Kesian juga pada Hanim, tapi macam mana nak disuruh anak kecil itu diam. Imran tak akan diam selagi soalannya tak terjawab. Mujur juga Imran meloloskan diri dari ribaan Sarah apabila melihat Iskandar mengangkat talam berisi briyani ke ruang tamu.Kalau tidak, entah bagaimana bakal guru itu harus menjawab soalan si murid kecil!

Tuesday, December 11, 2007

Satu Pengorbanan2-epi18

Malam itu, Hanim sengaja menunggu sehingga Iskandar terlena sebelum masuk kedalam kamar mereka. Memang mahu tidak mahu, Hanim terpaksa pulang ke rumah Iskandar kerana biliknya di rumah Mama telah diambil alih oleh keluarga Hisyam. Iskandar memang sudah menjangkakan hali ini akan berlaku kerana sewaktu dia mengusik Hanim siang tadi, merah padam wajah isterinya. Rntah menahan malu atau menahan marah dek terasa hati dengan usikan nakalnya. Perlahan Hanim merebahkan diri disebelah Iskandar. Ditatapi wajah suami yang sedang tidur lena itu. Tangan yang berbalut, diletak elok diatas dada suaminya. Hanim menarik selimut menutupi tubuh Iskandar. Dalam cuaca sesejuk ini pun, dia masih mahu gunakan aircon, tapi Hanim tak betah berada dalam ruangan yang sesejuk begini. Dia sudah terasa bias pada lutut kanannya. Tangannya mencapai beg kecil diatas meja sisi. Hanim mengeluakan sebotol minyak urut lalu disapukan pada kakinya. Tiba-tiba dia dikejutkan oleh tangan Iskandar yang mengambil botol itu dari pegangannya.

“Abang tak tidur,eh? Bohong Hanim rupanya?” tanya Hanim dengan nada tidak puas hati.Teringat bahawa baju tidurnya telah terselak hingga keparas peha, dia cepat-cepat menarik kainnya itu. Iskandar hanya tersenyum meliuhat tindakan Hanim yang drastik.

“Meh, abang sapukan minyak,”Iskandar bersuara.terbeliak mata Hanim mendengar pelawaan suaminya.

“Errr…tak payahlah..Dah sudah tadi,”Hanim menjawab gugup. Mana pernah Iskandar melihat lebih dari setakat apa yang selalu dia lihat?

“Tadi Kak Shimah dah beritahu abang.Hanim tak boleh terlalu sejuk, nanti kaki bengkak. Abang ingat Hanim ni sekadar acute gastric saja…Penyakit juga budak ni,”sempat Iskandar mengusik, sambil mengisyaratkan Hanim agar merebahkan diri di atas katil. Hanim bingkas bangun dari duduknya.kepala digeleng tanda tidak mahu.

“Hanim dah banyak rahsiakan perkara tentang diri Hanim SEkarang abang nak bantu pun, Hanim tak mahu. Bukan ke kita dah janji untuk bersikap terbuka? Hanim masih tak percayakan abang sepenuhnya?” datar Iskandar bertanya.Bukan mahu gunakan kuasa veto sebagia suami keatas Hanim tapi sekadar mengingatkan dia tentang janji mereka dihospital kelmarin. Berubah riak wajah Hanim ditegur Iskandar sebegitu. Perlahan dia kembali dudk disis Iskandar. Tangan suaminya di raih lalu dikucupnya. Dia hanya tunduk memandang lantai. Tidak tahu apa yang patut dikatakan.

“Hanim, abang tak marah pun, Cuma nak mengingatkan. Masa tadi Hisyam dan Kak Shimah beritahu abang keadaan hanim, malu rasanya, pasal abang tak tahu apa-apa. Mungkin Hisyam akan berfikir yang bukan –bukan pada abang. Dulu abang dah janji nak jaga Hanim sebaikl mungkin, tapi penyakit Hanim pun abang tak tahu…”Iskandar bersuara.Suaranya sudah kendur semula, tidak setegas tadi. Di rebahkan Hanim keatas katil. Wajah polos isterinya ditatap penuh kasih sayang. Dia melekapkan tangannya dipipi Hanim.

“Hanim kena percayakan abang. Kita akan share hidup ni bersama sampai bila-bila. Hanim isteri yang wajib abang lindungi. Amanah yang abang kena jawab diakhirat. Kita bernikah bukan berseronok tapi demi satu kewajipan, tak gitu? Hanim mesti lebih tahu dari abang, bukan?”

Iskandar hanya dapat melihat mata isterinya yang berkaca-kaca. Hanim pantang dinasihati, dia pasti akan menangis. Setiap kali diberi tazkirah juga Hanim akan menitiskan airmata. Sikap degilnya akan luntur setiap kali dia ditangani dengan baik.

“Adik aku tu degil, Syah. Cakap dia saja dia nak dengar.Cakap orang dia susah nak ikut.Aku takut kau tak serasi dengan dia.”Teringat keluhan Hisyam sewaktu dia memberitahu Hisyam tentang niatnya dulu.

“Kau kenal budak tu? Dia pandai tapi ada attitude sikit.Berani sampai tak boleh nak dengar kata pelajar Banin.Kaunselor macam aku pun dia nak lawan juga.” Teringat kata-kata Saiful Alam sewaktu Hanim datang menghantar barang Hantaran kakaknya. Tetapi Hanim, isterinya amat berbeza. Sentiasa dengan airmata. Bila tadarrus dia menangis, tahajjud dia menangis…sehingga Iskandar merasakan dia bukan Hanim yang dahulu lagi.

“Tak usahlah menangis. You’re a big gal, now. Bila dengan abang, airmata tu saja yang di pamerkan, “usik Iskandar.

“Abang serius nak urut Hanim?” Hanim bertanya teragak-agak. Iskandar sekadar mengannguk, tidak memandang wajah isterinya. Perlahan disingkap baju isterinya lalu di sapukan minyak panas tadi ke betis Hanim.

“Abang, kan susah abang nak sapu minyak tu dengan tangan yang berbalut….”Hanim menegur.

“Bukannya abang guna tangan yang sakit ni pun.Dah lah…sekejap lagi dah selesai,”Iskandar membalas.

Malam itu, terasa seperti waktu bergerak dengan lambat. Hanim tidak betah diperlakukan sebegitu oleh Iskandar walaupun dia tahu suaminya berhak.Malah Iskandar berhak melakukan lebih dari itu. Selesai menyapu minyak, Iskandar menyelimutkan tubuh Hanim. Wajah si isteri dikucup penuh sayang. Iskandar meletakkan tangannya diatas perut Hanim.

“Tentu sakit sewaktu palang tu tertusuk ke perut, kan?” tanya Iskandar. Hanim tidak menjawab.Dia terus memejamkan matanya rapat-rapat. Iskandar tidak mengendahkan reaksi Hanim. Dia membuka butang baju Hanim sekadar untuk melihat parut diperut isterinya. Terasa ngilu apabila Iskandar menjalankan jemarinya diatas parut itu. Selama ini tidak ada sesiapa yang pernah melakukan sebegitu. Bahkan bila mama hendak melihat juga, Hanim tidak pernah mengizinkan. Tiba-tiba hati Hanim menjadi sayu. Airmata yang ditahan-tahan mengelir jua akhirnya, membuat Iskandar kaget.

“Hanim marah dengan apa yang abang buat ni?” tanya Iskandar rendah.Hanim sekadar menggeleng.

“Habis tu?”

Hanim memberanikan diri memandang wajah Iskandar,” Hanim malu….Hanim tak sempurna,”dia menggumam rendah.

Iskandar lelepaskan nafas lega. Ditarik isterinya kedalam dakapan. Dia mengusap-usap rambut Hanim yang dibiarkan lepas.

“Hanim, sempurna seorang isteri bukan pada tubuhnya atau wajahnya tapi pada hatinya, iamnnya, tauhidnya, akhlaknya. Kemapa Hanim tiba-tiba jadi pessimistic ni? Abang tak suka, faham? Hanim bukan gadis yang macam tu. I know you’re one strong fella. Hanim tegas, ada attitude sendiri. Bukan soft and fragile macam ni. Dalam Islam digalakkan mengahwini seorang gadis kerana agamanya. Dan abang pilih Hanim kerana agama yang ada pada Hanim. BIla sempurna agama seseorang itu, sempurnalah hidupnya,”Iskandar mengingatkan Hanim.

“Astaghfirullah…..Hanim terlupa lagi.Tertipu lagi,”keluh Hanim.Tanpa sedar dia mengeratkan pelukannya pada tubuh sang suami.

“Abang, maafkan Hanim,”pintanya.

Iskandar melonggarkan pelukan Hanim. Ditatap wajah gaids itu dalam-dalam.

“Tahu tak kenapa sampai terlupa sejauh itu?”soalnya.

Hanim menggeleng kepala.Memang dia tidak tahu apa sebab dia jadi begitu.Kalaulah dia menceritakan pada sarah, tentu panjang tazkirah sarah dan Zubaidah kepadanya!

“Terlalu banyak membaca e novels sehingga Hanim meletakkan diri Hanim dalam watak yang Hanim baca…Hanim terlalu menjiwai watak-watak itu semua. Merosakkan jiwa, Hanim. Abang tak marah kalau Hanim baca sekadar melepaskan letih belajar…But not more than that. Nak kena grounded tak boleh guna internet,tak?”

“Tak mahu, I cant leave without it…..”Hanim memprotes.

“No.Correction, Hanim. We cant live without Allah,” tegas iskandar lagi.

“Esok malam ikut abang pergi usrah…Hanim dah banyak lupa ni. Risau abang jadinya,”Iskandar seolah-olah mengarah.

Perkahwinan adalah satu jigsaw puzzle. Suami dan isteri sering melengkapi satu sama lain. Dalam hati Hanim, dia bersyukur kerana kehadiran Iskandar sedikit sebanyak menyedarkan dia bahawa setiap wanita memerlukan bimbingan seorang lelaki, walau hebat mana pun wanita itu terhadap agamanya…

Hanim….kita bukan sehebat Rabiatul Adawiyah yang cukup dengan Tuhan sebagai kekasihnya. Kita wanita yang memerlukan seorang suami untuk membimbing kita dari tipuan Dunia……….

Thursday, December 6, 2007

Satu Pengorbanan2-epi17

Buat mereka yang tertunggu-tunggu entry seterusnya..Kak hannah nimta maaf banyak-banyak...sibuk dengan urusan sendir sehingga tak mampu nak letak apa-apa n3 disini.



Iskandar menarik tangan Hanim masuk kedalam bilik kaunseling di ROMM itu. Perbuatannya menarik perhatian seorang wanita separuh umur yang turut berada di situ kerana mendaftarkan pernikahan anak gadisnya. Wanita iu mencuit lelaki yang sedang duduk disisinya. Lelaki yang sedang leka menatap handsetnya turut mendongak memandang Is dan Hanim. Hisyam dan Shimah yang terpandang reaksi tidak senang dengan perbuatan Iskandar cepat-cepat memberitahu kedudukan sebenar.

“Adik saya tu dah nikah makcik. Nikah syar’ii, di Australia.Saya yang nikahkan.Tapi dia bawah umur, jadi kena ikut prosedur Negara,lah,”beritahu Hisyam dengan wajah selamba. Shimah di sisi hanya tersenyum sopan. Wajah makcik tadi sudah berubah reaksi.Mungkin malu dengan salah sangkanya sendiri. Iyalah, semua orang yang mendaftarkan tarikh pernikahan, tentulah belum bernikah lagi. Tapi pasangan muda didepannya siap berpimpin tangan. Yang si gadis tu, siap pakai tudung labuh lagi. Dia mengangguk-angguk dengan kenyattan Hisyam.

“Anak makcik, bila tarikh nikahnya?” tanya Shimah sekadar berbasa basi.

Makcik yang lagi menanggung rasa segan itu segera memandang wajah Shimah.

“Lagi dua minggu. Kami tak pilih Kadhi,mana yang dapat saja,”beritahunya rendah.

Hisyam dan Shimah hanya mengiyakan. Belum sempat Shimah bertanya lebih lanjut, anak gadis makcik itu datang menghampiri. Dari amatan Shimah, mungkin umurnya dalam lingkungan awal dua puluhan. Di celah jarinya, tercepit sebatang rokok. Dia mengisyaratkan kepada amaknya bahawa dia mahu keluar merokok. Maklumlah kawasan itu ialah kawasan bebas rokok. Seperti dikebanyakan tempat di Singapura ini, yang sudah menjadi kawasan bebas rokok. ROMM juga memilih untuk menjadikan tempatnya kawasan bebas rokok. Makcik tadi hanya mengekori langkah anaknya dengan pandangan hambar. Gadis itu beriringan berjalan dengan tunangnya. Hisyam dan Shimah tidak jadi hendak melanjutkan perbuaklan dengan wanita itu. Takut setiap pertanyaan mendatangkan luka di hati wanita itu.

Berapa ketika kemudian, Iskandar dan Hanim keluar dari bilik kaunseling dengan wajah yang masih ada sisa semyuman. Mereka terus mendapatkan Hisyam dan Shimah.

“Ini apa cerita nie? Senyum macam tak cukup pipi,”tanya Shimah melihat wajah Hanim yang merona merah.

“Kena tegur dengan ustaz tadi,”beritahu Iskandar, sambil mencuit pipi Hanim.

“Blushing teruk sekali macam udang kena bakar, budak ni Hisyam,” Iskandar mengusik lagi. Hanim menepis tangan Iskandar mesra. Sebenarnya dia malu diperlakukan begitu depan Hisyam dan Shimah.maklumlah selama ini, dia sering mengadu itu ini di YM…tiada orang nak majnakan dialah, rindu Hisyamlah….Ini dah kantoi depan Hisyam bila iskandar menunjukkan rasa kasihnya sebegitu!!

“Apa ustaz tanya? More likely…apa yang dia tegur?” tanya Hisham pula.

“Hanim tak boleh lama-lama lepak kat sekolah, tanggungjawab dah banyak.Dului bolehlah elak, pasal tak ada surat nikah….Ni dah tak boleh elak lagi…….”Hanim menggumam rendah.

“Elak apa?”Hisyam masih tak faham dengan apa yang dikatakan Hanim. Dia memandang iparnya pula, namun Iskandar hanya menggeleng kepala.

“Dahlah….Jom kita balik. Zinnirah tu kat rumah dengan nenek dia. Kesian kat Mama. Baru balik kerja, nak jaga Zinnirah pula,”Shimah akhirnya mencelah. Lagipun, dia seperti dapat menangkap apa yamg disampaikan Hanim tadi.

Sebelum pulang, sempat Iskandar singgah ke Taman Serasi mengajak isteri dan abang iparnya mekan tengahari. Alasannya, dia lapar dan dah bosan makan makanan penuh nutrisi sewaktu dua minggu tinggal dihospital. Lagipun, dia ingin membelanja abang iparnya dan birasnya makan! Bukankah dia sebenarnya nak mengambi hati si isteri!!! Iskandar , Iskandar.

“Lama tak makan local food, kan Shimah? Nearly a year…”komentar Hisyam sewaktu menjamah makanan yang terhidang diatas meja. Shimah yang sedang mencedok sayur chapchai kedalam pinggannya menoleh kearah Hisyam.

“Yup, lama.Rindu dengan suasana macam ni. Busy, noisy, sedap….”Shimah menyambung. Memang dia tidak dapat menikmati suasana begini di Melbourne. Mana ada hawker centre macam ini di Melbourne. Dua hari tiba di Singapura, terasa hendak merasa macam-macam pula!

“Takkanlah akak tak masak macam ni kat sana?”tanya Hanim sambil menuangkan sup kedalam pinggan nasi ayam Iskandar.

“Masaklah, tapi tak makan ramai-ramai macam ni….”beritahu Shimah.

Perbualan mereka mengenai perbezaan budaya makan dianatara dua benua itu berterusan sehinggalah Iskandar mengadu casting tangannya yang agak tidak selesa itu. Sekejap-sekejap.Iskandar cuba menggaru ditepi-tepi casting itu.Namun Hanim dengan tegas mencegah suaminya dari terus menggaru.

“Nanti parut tau. Tahan lah gatak tu sikit. Lusa dah boleh buka casting kan,”Hanim memujuk.

“Panas lah Hanim.Rimas semacam. Dahl ah solat kena tayyamum..Nak gerak pun terbatas..cuba Hanim ada dalam keadaan abang ni,”Iskandar cuba memberi alasan.

“Dia kan dah pernah berbalut macam tu…sebab tu dia tahu.Kau tak Nampak parut kat lutut dia tu? Tangan gatal sangat lah menggaru waktu tidur sampai berbekas,”celah Hisyam sambil mencapai gelas air tebu ditengah meja.

Iskandar memandang Hanim seolah-olah meminta kepastian.Dia tidak pernah tahu Hanim pernah kemalangan juga. Hanim tidak pernah mencerita!

“Hanim pernah accident? Abang tak tahu pun?” Iskandar bersuara. Hanim sekadar membisu, tidak tahu apa hendak dijawabnya.

“Laa…takkan kau tak nampak parut pada perut dia, Is?” Hisyam bertanya selamba.

Iskandar juga tidak menjawab soalan itu.Dibiarkan sahaja soalan Hisyam tidak berjawab. Kalau dijawab soalan itu, dia dan Hanim akan menerima kuliah panjang dari anag iparnya itu.Dan dia pasti, Hanim akan terasa nanti.

“Macam mana Hanim accident?” Iskandar bertanya sewaktu mereka berjalan menuju ke kereta. Jemari Hanim dielus manja. Iskandar merenung Hanim dalam-dalam.

“Alaa..masa tu darjah enam. Lepas latihan jasmani, Hanim kelam kabut berebut naik ke tandas. Hanim nak masuk awal awal…tapi tersalah langkah. Hanim jatuh bergolek dari tangga sampai ke bawah. Tu yang patah kaki,”Hanim menmberitahu cerita semasa kecilnya. Vila difikirkan, memang banyak perkara mengenainya yang Iskandar tidak tahu.

“Habis, parut kat perut tu?” soal Iskandar lagi.

“Itu….. bila Hanim jatuh, ada palang yang tak digunakan, tertinggal ditepi tangga. Tertusuk sikit, luka, kena jahitlah,”Hanim menceritakan lagi. Ngilu Iskandar mendengar cerita Hanim. Perutnya tertusuk palang besi pun dia kata jahit sikit saja? Tak sakit ke?

“Budak lincah macam tomboy, mana tahu serik….dah baik, dia mulalah mengernyah lagi,” celah Hisyam yang berjalan didepan mereka. Shimah memandang Hanim penuh makna. Dari apa yang berlaku tadi, dia dapat menangkap bahawa hanim dan Iskandar hanya suami isteri pada nama. Belum ada apa-apa yang berlaku diantara mereka. Kalau ada, takkan Iskandar tak Nampak parut diperut adik iparnya? Takkan Iskandar tak tahu Hanim akan rasa bias bila berada dalam ruang yang sejuk. Hanim memang tak tahan sejuk. Kakinya boleh terus sakit. Shimah teringat semula kata-kata Hanim di ROMM tadi. Kalau betullah firasatnya….memang gadis ni masih gadis lagi. Hanim…Hanim…..

“Hai, Iskandar…” terdenhar suara halus seorang wanita memanggil nama adik iparnya.Shimah juga turut menoleh kearah suara itu. Seorang gadis tinggi lampai, dengan tudung panjang yang dililit dilehernya datang menghampiri mereka.

“Hai. You rupanya. Apa you buat kat sini?” tanya Iskandar mesra.

Gadis itu menunjukkan kearah sekumpulan anak-anak sekolah yang berada ditepi sebuah bas sekolah.

“Edufield trip. My class kena buat projek Save the Trees….Be Green,”ramah gadis itu bercerita.

“My family…”Iskandar memperkenalkan.”My Brother in law, my sister in law and my wife.” Iskandar menarik Hanim lebih dekat dengan dirinya sewaktu memperkanalkan Hanim kepada gadis itu.

“Hai..Saya Harlianah. Kawan sekerja Is,”dia memperkenalkan diri. Dari gayanta, memang dia seorang yang peramah. Pakaiannya juga sungguh anggun. Boleh dianggap dia seorang peragawati, kalau dia tidak berjalan dengan anak-anak muridnya itu.

“Hmmm…manis isteri you. Patutlah you tak pernah kenalkan dengan kita yea. By the way, majlis you nanti..I tak dapat datang. I am going to Thailand with my cousins,”beritahu Harlianah.

“Mentang-mentang ada budget airlines ke sana..selalu saja you terbang eh,”usik Iskandar.

“Girls nite outlah…..cuci mata…”balas Harlianah sambil tertawa kecil.

“Pelik betul……”gumam Iskandar apabila Harlianah bergerak menuju kearah murid-muridnya. Dia menyerahkan kuci kereta kepada Hisyam.

“Apa yang pelik?” tanya Hanim yang sudah masuk kedalam kereta.

“Dia tu lah….tak pernah-pernah berbual mesra dengan abang. Pernah lah dengar, lelaki Melayu bukan taste dia,”Iskandar bercerita.Dia juga turut memasuki kereta disebelah isterinya.

“Syah, kau nak Kak Shimah duduk depan eh?” tanya Shimah melihat Iskandar sudah bersandar ditempat duduk belakang. Dia menggeleng kepala melihat birasnya yang satu itu.

“Ayang duduk depan ajerlah, layan abang berbual.Dia tu, kalau dah makan, mata dia tak boleh buka. Sedap saja suruh abang ipar jadi drebar dia,”Hisyam bersuara.

“Sekali sekala Syam..Dulu lepas soccer pun, kau juga yang drive….”Iskandar menyambut perbualan dari tempat duduk belakang.

“Apa abang cakap macam tu pasal that girl.Tak baik tau….menyampaikan cerita yang tak benar.She looks kinda nice,”Hanim masih lagi dengan topik mengenai kawan kerja suaminya. Sebenarnya dia tidak sangka Iskandar akan membuka cerita tentang kawan sekerjanya itu. Sama macam mengumpat, bukan. Dan Hanim amat tidak suka dengan dosa mengumpat itu. Teringat pula pada sejarah seorang wanita yang kuat ibadah tapi suka mengumpat…Akhirnya Rasuluulah telah bersabda bahawa tempat wanita itu adalah dineraka…..

“Kinda nice? Pasal tudung yang dia pakai tu? Itu bukan tudung, sayang. Dia pakai ikut trend.Botanic Gardens tu panas….She doesn’t wear tudung actually. Look at what she wears…Seluar tight dgn baju macam sarung nangka, aurat apa yang dia tutup? Tu membolot dan bukan menutup…..”Iskandar seolah-olah melepaskan rasa tidak senang hatinya kepada Hanim.

“Syah, tak baik cakap macam tu. Kita doakan dia. Takut apa yang kita kata, Tuhan balikkan pada kita nanti…Syah kena ingat, Syah ada isteri, dan bakal ada anak-anak. Kakak tak mahu nanti, kita mengata orang, tapi anak-anak kita tak terdidik,”Shimah yang mendengar cerita Iskandar mengingatkan.

“Its not just that, Kak Shimah. She’s just a weird person.Dia benci Syah to the core….Ada sahaja yang Syah buat dia tak suka. Its not easy to work with her in school. Tapi tiba-tiba dia tunjuk baik depan kita tadi….I don’t like the way she looked at Hanim,” Iskandar meluahkan perasaannya.

Hanim memegang tangan Iskandar yang berbalut,”Kita jangan fikir yang bukan-bukanlah.Mungkin dia tak niat apa-apa pun.” Hanim cuba meredahkan perasaan tidak puas hati suaminya.

“Okay-okay…it was wrong of me to speculate on her. Honestly I don’t feel good that she has met you, sayang. By the way…malam nanti abang nak tengok parut Hanim tu yea,”Iskandar membisik nakal ketelinga Hanim.