Monday, November 19, 2007

Satu Pengorbanan2-epi16

Hanim membuka pintu bilik itu perlahan, tidak mahu mengganggu tidur penghuni didalamnya. Kelihatan Iskandar sedang lenyak di buai mimpi. Setelah meletakkan beg di atas meja, Hanim menuju ke tandas untuk membersihkan dirinya serba sedikit. Dia teringat kejadian di lobby tadi. Abang security yang sedang bertugas di lif lobby itu memandangnya atas bawah bila dia memberitahu dia hendak ke bilik Iskandar.Lebih lebih lagi bila ditanya hubungan pelawat dengan pesakit, selamba Hanim memberitahu,”Itu suami saya.” Hampir terkeluar mata abang security bila mendengar perkataan ‘suami’. Mujur Saeidah telah menemankan Hanim hingga ke lobby. Kalau tidak, belum tentu Hanim diizinkan naik. Maklumlah jam pun sudah menjangkau ke angka sebelas. Tiba-tiba ada pulak anak gadis yang minta pas pelawat untuk naik keatas menemani suami. Saeidahlah yang membantu menerangkan keadaan sebenar. Hanim tertawa kecil.Lucu bila dia memikirkan kembali kejadian tadi. Sudah tentu abang security itu ingat Hanim sekadar mereka-reka cerita. Anak-anak zaman sekarang, bertudung pun masih boleh buat macam-macam. Dan dia juga termasuk dalam golongan anak-anak zaman itu. Mungkin sebab itu, Abang Hisyam dengan rela, menikahkan Hanim diusia awal. Takut dia juga terjebak dengan virus anak-anak zaman sekarang!

Setelah membersihkan diri, Hanim mengambil tempat disisi katil suaminya. Wajah Iskandar direnung penuh simpati. Tangan kanan yang berbalut itu, di usap perlahan. Seketika Hanim terasa airmatanya mengalir. Kalau bukan kerana dia, sudah tentu perkara ini tak berlaku. Apakah hikmah yang hendak Tuhan beritahu? Hanim yakin, tentu ada sesuatu yang Tuhan mahu mereka pelajari. Dia mengucup tangan suaminya lalu dibetulkan selimut Iskandar hingga ke paras dada.

“Abang, Hanim datang teman abang. Hanim rindu, walaupun Hanim tahu abang marah sangat dengan Hanim. Hanim pun tahu, Hanim tersilap,”bisiknya perlahan. Dia kemudian membuka armchair yg disediakan di bilik wad A1 itu, yang disediakan khas buat pelawat yang menemankan pesakit. Armchair yang boleh menjadi ketil kecil itu disorong mendekati katil Iskandar sebelum dia sendiri merehatkan tubuhnya diatas armchair itu. Kerisauan hatinya terubat sedikit melihat wajah suami yang sedang lena itu.Apa penerimaan Iskandar esok, tidak Hanim hiraukan.Lagipun dia sudah memaklumkan pada Ibu dan Mamanya yang dia akan bermalam dihospital.

Dalam keadaan matanya yang terpejam, Iskandar dapat merasakan kehadiran sesorang di dalam biliknya. Mungkin jururawat yang bertugasm fikirnya.memang setiap malam, ada jururawat yang akan masuk mengambil suhu badannya. Iskandar memang tidak gemar diganggu kalau dia sedang lena.Bukannya mudah untuk terlena kembali kalau tidurnya sudah terusik. Sejak dimasukkan kehospital ini pula, memang tidurnya tidak seselesa mana, di tambah pula dengan keadaan tangannya yang berbalut simen itu.Rimas!

Dalam samar-samar dia melihat tubuh itu bergerak ke arah tandas.Ah! Bukan jururawat…mana ada jururawat yang masuk ketandas pesakit sesuka hati…Iskandar yang dalam keadaan mamai itu tidak menghiraukan lagi tentang sesusuk tunuh yang berada didalam tandas itu. Ubat painkiller yang dimakannya tadi masih aktif bertindak didalam tubuhnya, membuat dia tidak mampu membuka matanya lagi.

Dalam lenanya, dia merakan pula tubuh itu bergerak kesisinya, membelai tangannya lembut. Seketika jantungnya seperti mahu berhenti berdegup. Hanim! Hanim datang mala mini! Betulkah apa yang dirasakan ini? Bukan mimpi? Iskandar sekadar berteka teki dengan hatinya sendiri.Matanya masih tidak mampu dibuka untuk melihat wajah itu. Dia merasakn selimutnya diperbetulkan hingga kedada. Mahu saja Iskandar bangun ketika itu untuk menatap wajah suri hatinya.

“Abang, Hanim datang teman abang. Hanim rindu, walaupun Hanim tahu abang marah sangat dengan Hanim. Hanim pun tahu, Hanim tersilap,” terdengar Hanim membisik lembut.Selepas itu, tangannya diletak kembali.Dia merasakan Hanim mungkin sudah letih dan perlukan rehat setelah sehari suntuk berada diluar. Sehari suntuk di madrasah? Bersama?

“Ahhh…Iskandar, abaikan rasa cemburu itu. Merosakkan jiwa saja,”dia memarahi dirinya sendiri. Dia teringat pula bagaimana wajah serius ayah dan ibu yang tidak habis-habis memberi amaran kepadanya sewaktu mereka singgah menjenguknya selepas maghrib tadi. Sekali lagi, Iskandar termakan dengan pujuk rayu syaitan yang menag suka melihat rumahtangga berpecah belah…..Tak sabar rasanya dia mahu menanti hari esok…













P/S:Buat mereka2 yg mengikuti episodes ini..thnks so much....Kak Hannah rasa mcm merepek jer cerita nie....tapi its just me n my imaginations...Hope korang tak boring dgn entry2 yg ntah apa-apa!!


With great love,
Kak Hannah!

Satu Pengorbanan2-epi15

Kertas dihadapannya hanya direnung kosong. Dia tidak menghiraukan rakan-rakan yang sibuk menjawab soalan essay bagi module ‘Health and Nutrition for Preschoolers” itu. Fikirannya menerawang kepada suami yang masih terlantar dikatil hospital. Iskandar masih dingin, kaku. Walaupun kecederaan pada tangannya itu tidaklah seteruk mana, Iskandar seolah-olah sudah putus harap. Mungkin bukan juga putus harap terhadap tangannya itu, tapi tentang…entahlah,.susah Hanim mahu mendefinasikan perasaan suaminya itu. Kehadiran Hanim di hospital bagai tidak diperlukan. Semenjak keluar dari operation theatre, dia belum lagi menegur Hanim. Sudah seminggu di ditempatkan di hospital, namun Iskandar masih tetap membungkamkan diri. Hanim terasa seolah-olah dia sudah berada di luar tembok yang dibina Iskandar. Dia menolak ketika Hanim hendak membantu menyuapkan nasi,.Dia juga menolak sewaktu hanim hendak membantu dia membersihakan diri. Tanpa sedar, Hanim menghela nafas berat,bukan kerana menyesali nasibnya yang berkahwin muda,tapi lebih kepada merasakan keletihan dengan beban perasaan yang dia perlu tanggung itu. Hanim seolah-olah sudah tidak bersemangat hendak meneruskan pelajaran dimadrasah. Terlalu banyak masalah yang dia perlu tempuh disana.Lebih lama dia disana, lebih lama lah perasaan cemburu dihati sang suami. Lagipun bukannya dia mahu sambung pelajaran ke UIA atau Mesir. Dia sudah ada planning sendiri. Meneruskan pelajaran di madrasah pun hanya kerana permintaan Iskandar. Dan sebagai isteri, dia cuba mentaati sebaik mungkin.Namun, dia tidak sekali-kali terfikir bahawa dia akan menghadapi masalah sebegini…Berat….terlalu berat untuk Hanim memikulnya sendiri.

Terasa bahunya dicuit seseorang. Hanim menoleh sekilas. Mrs Zuzarte sedang memandangnya sambil bertanya perlahan mengenai kertas essaynya yang masih tidak terisi.Hanim sekadar menggeleng, tidak mahu berkongsi masalah dengan pensyarahnya itu.

“If you’re having problems, do let me know. You may want to do the paper some other day,”beritahu Mdm Zuzarte rendah.Mungkin pensyarah itu juga simpati dengan Hanim. Riak diwajah jelas menandakan yang anak muda itu sedang menanggung masalah hati. Melalui Saiedah , Mdm Zuzarte tahu bahawa perseta kuliahnya itu sudah menjadi isteri seorang guru. Setelah Mdm Zuzarte berlalu, Hanim segera menjawab kertas soalan sekadar yang dia mampu. Dia sudah tidak mampu memilih hari lain.Keadaan Iskandar tidak menentu, sekejap demamnya naik, sekejap reda…Hanim tahu berita itu pun, melalui ayah mertuanya. Puan Ainon dan Encik Fuad tidak mengizinkan Hanim menunggu Iskandar di hospital kerana risau sekiranya pelajaran menantu mereka itu terganggu. Cukup-cukuplah Hanim dibelenggu masalah selepas bergwlar isteri Iskandar!

“Hanim, Is macam mana? Dah okay?”tanya Kak Liza sewaktu mereka ke bilik rehat untuk solat Maghrib. Hanim memandang Liza, tidak faham dengan soalan itu. Okay yang macam mana kah yang Liza hendak tahu?

“Is dah boleh accept Hanim? Dah reda dah marah dia?”tanya Saeidah pula.Telekung ditangan Hanim dicapainya. Lalu telekung itu dilipat kemas dan disimpan semula ke rak yang menempatkan semua telekung pelajar Muslim disitu..

“Dia masih macam tu, dingin. Dia nak jadi snowman agaknya,”Hanim cuba berseloroh. Memang masalahnya tidak diceritakan pada Liza dan Saeidah pada awalnya.Namun mereka akhirnya mendapat tahu apabila Iskandar mendiamkan Hanim didepan mereka sewaktu mereka datang menziarah lelaki itu dihospital.

“Abang, malam ni Hanim ada kelas.Hanim pergi dulu, ya. Kak Liza dan Kak Eidah pun ada.Hanim pergi dengan mereka.Boleh ya,?”tanya Hanim ketika itu. Iskandar yang sedang menonton TV didalam ward kelas A1 itu tidak menjawab sedikit pun. Hanya Encik Fuad saja yang berusara, mengizinkan Hanim pergi dan berjanji akan menjemputnya malam itu. Dari situ, tahulah mereka, pasangan muda ini sedang menghadapai masalah.

“Kak..doakan Hanim okay. Hanim tak tahu nak buat apa.Benda dah nak terjadi, bukan Hanim suka-suka nak buat benda tak elok.Dia cemburu…”beritahu Hanim rendah sambil membetulkan duduknya. Liza mengangguk-angguk sambil mengusap bahu Hanim, memujuk agar Hanim terus bersabar.

“Tak salah mengalah Hanim..Dia tu tunggu Hanim pujuk,”usik Seaidah, cuba menghilangkan pilu dihati teman sekuliahnya itu.Sedari tadi, wajah Hanim kelihatan suram, tak bermaya. Tiba-tiba Hanim tersenyum mendengar kata-kata Saeidah.

“Hmmm…Hanim nak balik ke hospitallah, nanti. Nak temankan abang,”Hanim memberitahu.

“Hanim nak pergi dengan siapa? Dah malam nanti,”tanya Liza.

“Naik teksi.”

“Not safe..”pintas Saeidah,”tak apa, nanti akak minta suami akak hantarkan.Its on the way, lagipun,”pelawa Saeidah.

Encik Fuad dan Puan Ainon duduk tenang disofa merah hati itu. Saiful Alam dan Amir pula duduk menentang mereka.Jelas terbayang satu tanda tanya diwajah kedua anak muda itu. Pelik dengan kedatangan Pak Long dan Mak long. Tadi semasa diberitahu mak dan ayahnya ke JB untuk berbelanja, Pak Long hanya memberitahu nak singgah sebentar.

“Sebenarnya, pak long datang ni, nak tanya tentang Hanim,”jelas Encik Fuad kepada Saiful Alam. Dia meneruskan cerita apabila melihat Saiful Alam sekadar tekun mendengar, tidak sedikit pun anak muda itu mencelah percakapannya.

Saiful Alam sekadar menggeleng kepala mendengar kata-kata Encik Fuad.

“Pak Long, Mak Long..Saif sikit pun tak terfikir apa-apa sewaktu menyambut Hanim wamtu tu.Dia hamper menyembah bumi. Saif waktu tu sibuk nak call Pak Long, pasal Hanim kata handphonenya dah kehabisan batteri. Waktu budak tu langgar hanim, saif tak nampak pun. Yang saif tahu, Hanim dah tersungkur melanggar Saif. masyaAllah, tak pernah saif berniat buruk terhadap mereka berdua,”Saiful Alam memberitahu perkara sebenar.

Puan Ainon memandang wajah suaminya, tersenyum.Dia senang mendengar pengakuan anak saudaranya.Dia yakin sekali, Saif tak akan membuat sesuatu duluar jangkaan.Dia bukan orang yang begitu! Lainlah sewaktu dia kecil, waktu tu memang dia belum matang..masih anak-anak. Apa yang Is ada, dia pun nak..tapi tidak lagi! Dia sudah berubah menjadi Saiful Alam yang lebih bertolak ansur, walaupun perasaan hatinya terpaksa dikorbankan

“Patutlah…….”tiba-tiba Amir bersuara.Enam mata memandang kearah Amir beserta satu tanda tanya. “Patutlah…waktu kita nak balik semalam…dia bisik kat Amir. Dia kata, he’s losing the battle...Amir ingat dia sedih pasal tangan kanan dia yang patah tu. But then again, its just a small matter.Patah tu boleh pulih, kan?” Amir menyambung kata-katanya. Kata-kata Amir membuat Encik Fuad meletuskan tawa. Sambil menggelengkan kepala, dia menambah pada kata-kata Amir tadi.

“Battle apa? Dia tak berjuang pun, dah mengaku kalah. Apa saja Si Is tu. He’s afraid of losing Hanim to Saif!”

“Tapi Mak Long kesiankan Hanim. Dia asyik bersedih saja. Mana kan tidak..Is tak nak berbual dengan Hanim,”Puan Ainon mengeluh. Kecewa dia dengan sikap anaknya yang tidak mahu bertanya akan hal sebenar. Kalau dia bersemuka elok-elok dengan saif, takkan begini jadinya. SEbenarnya Puan Ainon lebih sedihkan Hanim.kesian menantunya itu!

“Agaknya, pasal ni dia accident? Kenapa dia bawa motor tu? Kan dah lama dia tak bawa motor tu lagi?” tanya Amir kepada kedua orang tua dihadapannya. Sememangnya mereka pelik dengan tindakan Iskandar membawa motor ke sekolah sebelum kemalangan itu berlaku.

“ Dia ikutkan perasaan. Cemburu dengan Hanim. Pak Long rasa, he wasn’t focusing sewaktu bertembung dengan road divider tu. Nasib baik tak apa-apa.Setakat tangan saja yang patah…”Encik Fuad pula meluahkan rasa hatinya.

Saiful yang setakat mendengar perbualan itu tidak tahu hendak berkata apa. Tidak sangka Iskandar masih tidak mempercayainya.Bukankah dia dah beritah bahawa Hanim hanya kenangan silam.Cita-cita yang tidak kesampaian.Kenapa Is masih tak percaya? “Is…kita ada perhitungan yang belum sempurna. Sanggup kau mencurigai aku…..”desis hatinya.

-------------------------------------------------------------------

cemburu tu sebenarnya merosakkan diri, kan?

Thursday, November 15, 2007

Satu Pengorbanan2-epi14

Iskandar masih lagi didalam operation theatre sewaktu Hanim tiba bersama Zubaidah dan Sarah. Ibu dan ayah mertuanya sudah berada disitu. Mata Puan Ainon kelihatan bengkak akibat menangis. Hanim berlari mendapatkan ibu mertuanya.

“Hanim, sabar ya…Is tak apa-apa. Sikit saja lukanya,”pujuk Encik Fuad yang sudah berdiri dibelakang Hanim.

“Ayah, kalau sikit luka abang, takkan sampai perlu immediate operation. Hanim risau…semuanya salah Hanim,”Hanim bersuara diantara tangisannya. Puan Ainon segera menarik Hanim kedalam pelukannya. Suaminya sekadar mengusap kepala Hanim agar menantunya itu tidak terlalu berduka.

“Ibu, Hanim berdosa dengan abang,”Hanim memberitahu.”Hanim berdosa…Ya Allah…..”tangisan Hanim semakin galak. Dia tidak dapat menahan sendunya lagi. Sarah dan Zubaidah juga tidak dapat membendung airmata mereka.Keadaan Hanim yang ternyata lemah itu amat menyedihkan. Mereka seperti dapat menyelami rasa hati Hanim tatkala itu.

“Wahai Tuhan yang Amat Berkehendak..selamatkan iman mereka,”doa Sarah di dalam hati. Dia hanya mampu memerhatikan Hanim didalam kedukaan itu. Setelah tangisan Hanim kembali reda, Sarah dan Zubaidah mendekatinya. Sarah meraih bahu kawan rapatnya itu. Di peluk kejap bahu Hanim.

“Hanim, Tuhan tak uji seseorang hamba itu melainkan Dia tahu hambaNya mampu dengan ujian yang diberikan itu,”pujuk Sarah lembut. Hanim meletakkan kepalanya dibahu Sarah. Sarahlah teman yang amat memahami dirinya.Sarah segera mengusap kepala Hanim yg ditutup tudung itu. Tudung seragam madrasah yang berwarna putih bersulam benang biru itu sudah lencun dengan airmata Hanim. Zubaidah di sebelah kanannya juga menggenggam jemari Hanim sebagai tanda memberi sokongan.

“Enti jangan risau, suami enti akan selamat, insyaAllah. Tentu ada hikmah disebalik apa yang terjadi. Usirlah rasa sedih itu, banyakkan berdoa..Itu selemah-lemah usaha, Hanim,”pujuk Zubaidah pula. Hanim sekadar mengangguk. Dia sudah pasrah.Duserahkan segalanya kepada Tuhan.

“Hanim, makan sikit.Ayah rasa Hanim belum jamah apa-apa lagi,kan?” tegur Encik Fuad apabila dia mendapati wajah menantunya itu agak pucat. Sarah dan Zubaidah segera mengangguk, mengiyakan telahan bapa mertua Hanim itu.

Zubaidah bangun sambil menggamit Encik fuad agar melangkah jauh sedikit dari Hanim. Dia memandang wajah Puan Ainon dan Encik Fuad silih berganti.

“Pakcik, Makcik, saya rasa, saya tak patut masuk campur, atau menjaga tepi kain orang.Tapi Hanim tu kawan saya.saya rasa saya patut beritahu pakcik dan makcik hal ini,”Zubaidah memulakan dengan suara yang rendah.

“Apa dia, nak?”soal Puan Ainon cemas.

“Dari apa yang kami tahu, Is dan Hanim sedang mengalami masalah. Kami pun baru saja dapat tahu, sebelum panggilan dari makcik tadi. Hanim dah dua hari murung di sekolah. Jasad saja di kelas, hati dan perasaannya entah kemana,”beritahu Zubaidah. Encik Fuad mengangguk-angguk. Dia juga perasan bahawa dalam beberapa hari yang lalu, Hanim tidak menjenguk kerumah.Is juga tidak balik kerumah isterinya. Bila diutarakan perkara itu, Iskandar sekadar memberitahu Hanimbanyak tugasan. Rupa-rupanya…..

“Makcik, dalam hal ini, eloklah makcik tanya pada Ustaz Saiful Alam. Mungkin dia dapat membantu. Puan Ainon merenung wajah zubaidah, cuba menganalisa apa yang hendak Zubaidah sampaikan dalam kiasan tadi.

“Maksud anak?”tanya Encik Fuad.

“Panggil saja saya Zubaidah, pakcik. Mungkin Ustaz tak tahu. Tapi dialah antara sebab kepada masalah itu. Ia semata-mata satu salah faham sebenarnya bagi pihak Akhi Iskandar. Saya kesian dengan Hanim. Dia, pada hakikat sebenar, tidak sekuat mana yang kita lihat,”Zubaidah mengakhiri perbualannya.

Wednesday, November 14, 2007

Satu Pengorbanan2-epi13

Hanim memandang ke arah padang sekolah dengan pandangan yang kosong. Perlawanan netball yang sedang berlaku seperti tidak wujud dimatanya. Sedikit pun Hanim tidak teruja dengan ketangkasan teman-teman sekelasnya mengalahkan pelajar banat dari menengah empat. Selalunya dia akan menjadi penyokong terhebat Puteri. Tapi kali ini, dia hanya menjadi saksi bisu diperlawanan itu. Sarah dan Zubaidah yang ada di sisi sekadar memerhatikan. Mereka seolah-olah mengerti bahawa si rakan sedang menghadapi masalah. Keluhan kecil akhirmya terkeluar dari mulut Hanim.

Sarah menggenggam jemari Hanim.Wajah rakannya di renung penuh simpati. Mata Hanim yang berkaca itu memberitahu dia sedang menghadapi sesuatu yang berat.

“Enti fil masalah?” tanya Sarah rendah. Hanim sekadar mengangguk.

“Kenapa?” tanya Zubaidah pula.Timbul rasa kasihan dihati Zubaidah melihat keadaan Hanim. Sudah dua hari Hanim berkeadaan tidak menentu begitu. Sering termenung didalam kelas. Dia tidak seceria selalu. Namun tiada siapa yang mahu bertanya.

“Masalah keluarga? Makcik sakit?” tanya Zubaidah. Hanim menggeleng. Tiba-tiba air bening mengalir dari mata Hanim. Cepat-cepat dia menyeka airmatanya.

“Jom..kita ke maktabah, nanti ramai pula yang nampak.Tak elok,”ajak Zubaidah lantas mencapai beg Hanim serta failnya. Sarah dan Hanim sekadar mengikut. Hanim kelihatan sungguh tidak bermaya.

Sarah membantu Hanim ke maktabah. Sisa airmata pada wajah lesu Hanim itu di bersihkan dengan tisu.

“Enti ni Hanim, janganlah bersorok masalah. Risau tau kami,”pujuk Sarah.

“Betul tu Hanim. Tak elok simpan masalah. Nanti merosakkan perasaan enti,”tambah Zubaidah. Pintu maktabah sudah di tutup rapat, agar tiada pelajar yang boleh masuk kedalam. Lagipun hari Sabtu memang tiada aktiviti madrasah meliankan tugas Zubaidah untuk memastikan segalanya teratur dan kemas.

“Sarah….Zu…..Abang Is,” akhirnya Hanim bersuara dalam sendu yang tidak tertahan lagi.

Sarah dan Zubaidah berpandangan antara satu sama lain.Cerita Hanim tadi memang tidak dapat mereka bayangkan. Memang Tuhan mahu menguji ketabahan pasangan itu. Ini baru ujian yang kecil, bagaimana pula kalau ditimpa ujian yang lebih berat. Mampukah Iskandar bertahan?

“Hanim, Akhi Iskandar tak balik rumah enti?”akhirnya Sarah bertanya.

“Sejak petang itu, dia tak jenguk-jenguk ana pun. Dah lima hari Sarah.Panggilan tak dijawab, sms pun dia tak balas,”beritahu Hanim. Jelas diwajahnya perasaan hampa terhadap apa yang berlaku.

“Enti tak balik rumah dia?” Zubaidah bertanya.

“Ana tak berani..takut abang Is tak terima ana,” rendah Hanim mengguman. Dia teringat bagaimana Iskandar terus menghantarnya pulang petang itu. Wajah tegang Is tidak sedikitpun menunjukkan dia mahu berdamai.

“Abang tak naik sekali?” tanya Hanim mash keliru dengan tindakan suaminya.

“Abang balik rumah Ibu,”jawab Iskandar pendek.

“Kalau macam itu, Hanim balik sana sekali?”

“Tak apa, abang tak nak ganggu Hanim. Hanim rehatlah. Tak payah balik rumah Ibu,”balas Iskandar datar, menyebabkan Hanim terasa hati.

“Kalau itu yang abang arah, Hanim terpaksa akur,”akhirnya Hanim bersuara sebelum keluar dari perut kereta suaminya.Iskandar hanya memandang sepi. Apa yang Hanim tidak tahu, Iskandar sebenarnya menyesak dengan kata-kata dan tindakannya sendiri.

“Hanim, nak beri nasihat, kami pun belum berumahtangga.Tapi ana rasa, elok enti mengalah. Ni badai yang enti kena hadapi. Akhi Iskandar tu sebenarnya cemburu. Balilah kerumah mertua enti. Jumpa dia, minta kemaafan. Jangan diteruskan. Kami doakan hati dia lembut. Mungkin juga dia sekarang sedang merindu….tapi ego,”nasihat Zubaidah.

Hanim memandang wajah Sarah, meminta kepastian.Perlahan, Sarah mengangguk kepala, setuju dengan cadangan Zubaidah.

“Nanti, baliklah rumah mertua enti, ya. Jumpa Akhi Iskandar,”pujuk sarah juga.

Sewaktu mereka hendak meninggalkan maktabah, Hanim menerima panggilan dari handphonenya. Nama ibunya tertera diskrin LCD.

“Hanim. Ibu ni,sayang. Hanim datang ke hospital ya..Iskandar kemalangan, Hanim,”suara cemas Ibu memeranjatkan Hanim. Hanim jatuh terduduk di pintu maktabah.

“Kenapa ni Hanim,”Sarah bertanya kaget. Dalam esakan Hanim cuba memberitahu.

“Abang Is kemalangan. Dia di hospital,”tersekat-sekat suara Hanim memberitahu. Airmata dimata sudah jadi seperti empangan pecah.

“Hospital mana,Hanim?” tanya Zubaidah. Hanim sekadar menggeleng kepala. Ibu tidak memberitahu tadi.dalam kegetnya, hanim juga tidak bertanya.

“Give me your phone,”kata Sarah lantas mengambil handphone dari genggaman temannya.

Tuesday, November 13, 2007

Satu Pengorbanan2-epi12

Kelas tambahan Hanim berjalan lancar seminggu itu. Ramai juga teman-teman sekelas yang mengambil kesempatan mengikuti kelas itu dengan alasan menemankan Hanim agar dia tidak bosan di kelas. Banyak juga pelajaran yang dapat diulangkaji bersama. Saiful Alam tidak lokek memberi tips menjawab soalan peperiksaan. Ada juga nota-nota yang disimpannya sewaktu belajar dulu yang di kongsi dengan pelajar-pelajar itu.

“Hari ni, sampai sepuluh orang yang meneman Hanim..Ni bukan takut Hanim bosan, antum semua yang bosan balik rumah awal-awalkan?” usik Saiful Alam.

“Alah, ustaz, kelas free, takkan nak tolak..Lagipun the more the merrier,”balas Puteri, di ikuti dengan deraian tawa kawan-kawan yang lain.

“Takkanlah Hanim seorang saja dapat tips, kita pun nak tips jugak,” Mustazah memberitahu.

“Lagipu Ustaz, lepas kelas, kitorang plan nak makan kat Warung Pariaman..Dapat student price lagi….Ustaz nak join tak?” pelawa Mustazah selamba.

“Yang lelaki dan perempuan ni pergi bersama ke?” Saiful Alam bertanya , curiga.Takut juga kalau-kalau murid-muridnya melanggar batasan tanpa mereka sedari.

“Mana ada Ustaz…restoran tu besar, takkan kitorang duduk sama-sama..Kita pergi sama-sama pasal nk dapatkan pakej pelajar tu. Masih waras lagi ustaz,” selar Fakhruddin sambil anak jarinya bermain-main dikepalanya.

Hanim memandang sekeliling kelas, rupa-rupanya teman-teman sekelas mempunyai agenda sendiri yang dia tidak ketahui. Disebabkan setiap petang, ayah mertuanya akan menjemputnya pulang, Hanim tidak pernah tahu apa yang teman-temannya lakukan!

Kelas saiful Alam tidak pernah membosankan. Ada saja kuiz atau group aktiviti yang dilakukan. Pendek kata, semua orang tidak jemu dengan kelas tambahan itu!Selepas kelas, mereka semua berebut-rebut keluar meninggalkan perkarangan madrasah.

“Enta ni, cubalah buat perangai elok sikit.Malu dengan adik adik sekolah rendah tu,”tegur Ustaz Saiful Alam kepada Fakhruddin yang tidak mahu mengalah kepada Puteri dan Hanim.

“Alamak, ustaz..Lupa pulak budak-budak tu belum balik..Malu, malu,”balas Fakhruddin dengan muka yang pura-pura malu.Namun dia tetap tidak membenarkan Hanim dan Puteri keluar dulu sebelumnya.

“Hanim tak ikut mereka?” tanya Saiful Alam. Hanim sekadar menggeleng kepala. Sesekali dia terjenguk-jenguk keluar, seperti mencari sesuatu.

“Tunggu siapa?” soal Saiful Alam yang sudah mahu melangkah ke pejabat guru.

“Minggu lepas, waktu begini, ayah dah sampai. Ni belum nampak pun kereta ayah,”Hanim menjawab tanpa memandang wajah Saiful Alam.

“Oh, minggu lepas pakcik yang jemput? Ana tak tahu pun,” Saiful Alam tidak jadi meneruskan langkahnya. Sebaliknya dia berdiri disitu memandang wajah isteri sepupunya itu.

“Dah akhi tak bertanya, buat apa ana nak bercerita,”Hanim membalas pendek. Saiful Alam sekadar mengangguk-nangguk.ada benarnya kata-kata Hanim. Walaupun mereka kini bersaudara, tapi tak bermakna Hanim boleh berselamba berbual dengannya. Syariat tetap tidak membenarkan perkara itu. Dan Hanim perlu menjaga batas batas itu.

“Pakcik tak call?” tanya saiful alamlagi apanila melihat keadaan Hanim yang semakin resah.

“Handphone ana low cell.Lupa nak charge,”beritahu Hanim.

Saiful Alam mengeluarkan hamdphone dari saku kemajanya lalu dihulurkan pada Hanim. Ketika hendak mencapai handphone itu, seorang pelajar telah terlanggar Hanim tanpa sengaja. Hamper saja Hanim jatuh di anak tangga kalau Saiful Alam tidak bergerak pantas. Seketika, Hanim terpaku berada dalam pelukan Saiful Alam. Pantas Saiful Alam meleraikan pelukannya.

“Afwan ukhti, ana tak sengaja. Lantai tu licin,”pelajar darjah dua itu tergagap-gagap meminta maaf. Hanim yang sudah merona merah wajahnya, tidak mampu membalas kata-kata sikecil yang sudah bersedia untuk dihukum.

“La’ bas…lain kali jangan berlari.Bukan ustaz tak tahu kamu suka berlari,kan? Lihat apa yang kamu dah lakukan,”tegur Saiful Alam, lembut tapi tegas.

“Afwan ustaz….”pelajar itu menggumam sebelum berlalu meninggalkan Hanim dan Saif.

“Enti taka pa-apa?”tanya Saiful Alam teragak agak.

“Tak…ana okay,”gumam Hanim sambil matanya liar memandang kalau ada seispa yang melihat adegan tadi. Mujur teman-temannya semua dah pulang, kalau tak, tentu dia akan jadi bahan gurauan Fakhruddin esok hari! Tapi matanya akhirnya berlabuh pada sesusuk tunuh yang sedang berdiri di tepi kereta.

“Abang…” Hanim menggumam rendah.

“Apa Hanim?” Saiful Alam bertanya.Dia sibuk menekan nombor telefon pakciknya.

“Abang…dia dah sampai,”Hanim menjawab datar. Iskandar telah melihat kejadian tadi. Kejadian yang tidak sepatutnya berlaku. Kejadian yang Hanim tak pernah impikan. Kelihatan Is berjalan meuju kearah mereka.

“Abang,” Hanim menegur. Degupan jantung sudah tidak terkira.Seperti mahu tercabut saja jantungnya ketika itu. Tangan Iskandar diraihnya.

“Get into the car,”arah Iskandar sambil melarikan tangannya dari di kucup Hanim. Terkesima Hanim dengan tindakan Iskandar.Namun, arahan suaminya itu segera dipatuhi.Tanpa berpamit , Hanim segera berlalu menuju ke kereta. Peluh sejuk sudah mula membasahi wajahnya. Iskandar marah…itu memang Hanim yakin sangat. Tapia pa yang buat dia marah begitu?

Dari dalam kereta, Hanim melihat Iskandar berbual dengan Saiful Alam.Keduanya kelihatan mesra seperti tidak ada apa yang berlaku. Lebih kurang lima minit, Iskandar kembali ke kereta.Wajah ceria yang dipemerkan Iskandar sewaktu berbual dengan Saiful Alam kini berubah dingin. Hanim tahu…..dia harus berhadapan dengan Iskandar yang sedang dikuasai nafsu amarah!

Iskandar memandu keretanya laju! Bagaikan di litar saja perbuatan Iskandar itu. Hanim disebelah hanya mendiamkan diri.Sesekali tangannya memegang erat tempat duduknya. Sejak menjemput Hanim dari sekolah tadi, sikit pun Iskandar tidak menyapanya. Kecut juga perut Hanim melihat wajah suami serta gaya dia memandu.Kalaulah ada trafik polis disitu, sudah tentu iskandar akan disaman! Akhirnya kereta diberhentikan di bahu jalan di tepi Lapangan Terbang Changi.

Hanim menoleh ke sisi, memandang wajah suami yang masih terus diam membisu itu. Hendak ditegur, dia tidak berani. Tapi Hanim hairan dengan sikap Iskandar yang tiba-tiba berang. Dia cuba menyentuh lengan Iskandar tapi cepat ditepis lelaki itu. Hanim terkejut dengan renspon Is yang sebegitu, tidak pernah Is bersikap dingin terhadapnya sebegitu sekali. Apa salah Hanim?

“Abang, apa silap Hanim? Kenapa kita kat sini?” Tanya Hanim penuh hati-hati. Iskandar menghentak stereng kereta sambil merenung wajah isterinya. Wajah yang penuh tanda tanya itu di renung tajam.

“Hanim tak ada salah. I was wrong! Abang tersalah, tersilap!”Iskandar bertambah radang dengan pertanyaan Hanim.

“Abang, Hanim tak buat apa-apa….”Hanim cuba mengajak Iskandar berbincang.

“Enough! Stop the act! Pura-pura tak mahu pergi kelas tambahan.Rupanya Hanim buat drama belakang abang!” bentak Iskandar.

Airmata Hanim mengalir mendengar tuduhan Iskandar yang tak berasa itu. Dia tidak pernah menjatuhkan maruah dirinya, apalagi maruah Iskandar!

“Sampai hati, abang…..”kata-kata itu saja yang mampu keluar dari mulut Hanim.

“You should say that to yourself, Hanim.Sampai hati Hanim…all along I trusted you,”suara Iskandar kian kendur.Namun matanya menunjukkan dia masih tidak berpuas hati.

“Hanim tak buat apa-apa…That girl tertolak Hanim..and I landed……”kata-kata Hanim terputus disitu,.Dia tidak mampu menerusakan kata-katanya.

“Landed in his hugs?”sinis Iskandar bertanya. Hanim menggeleng kepala, seolah-olah menafikan kata-kata suaminya. Tidak! Hanim tak pernah berniat begitu!!!

“Abang, please listen to me….”Hanim merayu.Namun rayuan hanim tidak dipedulikan Iskandar.

“Hanim…kalau Hanim nak, abang batalkan pernikahan kita kat sini. Pernikahan di Australia tu, kita boleh bincangkan……”pantas Iskandar memintas kata-kata Hanim.

“Abang….tolonglah….stop saying those things….Hanim tak mampu nak dengar,”sekali lagi Hanim merayu.

“Habis, Hanim ingat abang mampu lihat drama tadi tu?” Iskandar menggincang bahu Hanim kasar. Perbuatan Iskandar itu membuatkan Hanim panic. Perasaan takut dan marah datang bercampur baur.

“Abang! Jangan buat Hanim macam ni..Hanim takut!”terhinggut-hinggut Hanim menahan tangisnya yang semakin menjadi-jadi. Seketika Iskandar terdiam, seperti baru sedar dari rasukan yang menguasai dirinya. Dia merenung terus isterinya itu.

Perlahan Hanim menggenggam tangan Iskandar. Dia harus tabah menghadapi situasi begini. Dia tidak mahu apa-apa berlaku padanya dirinya mahupun diri suaminya. Tak guna amarah dilawan dengan amarah. Hanya membuat syaitan bertepuk tangan bergembira! Hanim membawa tangan Iaskandar kebibirnya lalu dikucup tangan itu. Dingin…tangan suaminya yang selalunya hangat membelai pipinya itu dingain bak salju. Apakah hati Is juga sedingin itu ketika ini?

“Abang, Hanim isteri abang…I would never do such a thing,” bisik Hanim.